Wajar kalau Pulsar P200NS dijauhi pembeli

Saat kopdar timur-tengah akhir tahun kemaren, saya coba mengorek keterangan dari para pengguna pulsar tentang mesin P200NS.

Bila ada urusan di Madiun saya pasti selalu menemui motor ini, apalagi kalau lewat Jl.Cokro. Wuihhh laris manis dong mas di sana???

Enggak kok!!, lha wong ketemu juga yg itu-itu aja, warnanya juga itu-itu aja dan enggak jalan, tapi berdiri tegak di depan showroom kawasaki enggak laku-laku. :mrgreen:

cylinderheadwithcarb p200nsBerdasarkan cas-cis-cus saya jadi tahu bahwa mesin P200NS ini berbasis P135 yang artinya enggak pake balancer. Lha dalah??? ๐Ÿ˜ฏ emang kenapa broo?


Mesin pulsar 135 udah terkenal dengan kemampuanya merontokkan baut-baut karena getaranya yang super vibrasonic. Manipol, penyangga mesin danย  baut kenalpot adalah korban favoritnya. Bahkan diganti baut berbahan baja pun tetap bisa rontokk!!.

Naghh dengan kubikasi ruang bakar yang lebih besar, plus pengapian dengan 3 busi yang katanya lebih merata panasnya dan efisien, plus settingan rpm yg lebih tinggi. Lalu balancer-nya enggak ada padahal fungsinya menjaga keseimbangan as krek, kiro-kiro kuat pirang tahun??

Kalau hanya baut patah atau noken as bermasalah masih bisa diakali para montir kreatif se Indonesia. Lha kalau sampai templar yang kena? sedangkan partnya harus impor dulu dari India? lhak yo modar?.


Kalau motornya aja enggak laku, apa mungkin mau nyetock spare part tu si Kawasaki? Almarhum BAi aja males-malesan ngurusin stok spare part.

Jadi sangat wajar jika banyak yang meragukan keawetan dari mesin P200NS dan berujung pada wait n see dulu sebelum membeli produk baru.

P200NS

Keluhan mesin produksi bajaj, pulsar 135 cc yg enggak pake balancer, screenshoot pic dari FB
image

RALAT
PZ00ns ternyata sudah pake pake balancer
image

Jika banyak yg curiga jika ini motor enggak pake balancer ya wajar, lha wong enggak ada zwing-zwing khas pulsar kok. Jadi mohon dimaklumi yaaa ๐Ÿ˜‰
image

Naghh berarti Pe-ernya tetap kenapa kok enggak laku walau sudah dibranding Kawasaki?!

roda2blog di sosial media

46 Komentar

  1. cas-cis-cus-e kok ra disebutke sumber-e kang? ๐Ÿ˜†
    sayang..padahal nih motor gagah tenan, cuman bisa ngelirik sambil misuh, asyem…gagah rek, pas jejeran di lampu merah ๐Ÿ˜†

  2. penggiringan opini nih……
    kl blum ada kluhan atau masalah dari p200ns spt yg ente sebutin masak ya dah berasumsi gt…..
    padahal ane test pny temen kayaknya masih geter si tiger dan scorpio deh……
    #salam anti mainstream pdhal ane pake motor mainstream….ngahahaha

  3. ini salah 1 artikel paling sesat yg pernah sy baca ๐Ÿ™‚

    ” The four-stroke, 199.5cc, single-cylinder, Pulsar 200NS engine is based on the KTM 200 Duke platform”

    “The Pulsarโ€™s liquid-cooled 199.5 cc engine is largely based on KTMโ€™s short-stroke engine for the Duke 200 and develops a little over 23 hp”

    KMI cuma Import P200NS sebanyak 1500 unit per bulan,,jualan stabil per bulan di angka 1000 unit ,,diatas penjualan z250.

    *FYI target KMI utk 200NS cuma 1000 unit/bulan)

    kalau penjualan sudah sesuai target,masih dibilang gak laku?
    silahkan belajar ekonomi lagi ๐Ÿ™‚

  4. bro saya ada sedikit revisi, semoga tidak keberatan

    pada dasarnya basis mesin nya bukan dari P135, tapi sebasis sama KTM duke 200, klo model sih sekilas ad mirip nya sama P135

    silahkan googling foto nya dan perhatikan blok mesin punya KTM duke 200 dan bandingkan dengan 200ns.

    banyak common part duke yg dijejalkan ke P200NS, hanya ada beberapa revisi diblok mesin sektor atas.

    n penjualan tercatat 1000/unit tiap bulan nya ditangan kawasaki.

    emang sih banyak yang masih trauma dengan BAI, terkait urusan sparepart, namun yg sekarang sudah tercover kawasaki dengan jaringan yang luas, sehingga diharapkan distribusi sparepart lebih baik lagi.

    salam 1 aspal…

  5. Memang P200NS nggak pakai balancer, tapi basis mesinnya lain dengan saudara kandungnya, karena P200NS basisnya adalah KTM Duke 200. Banyak komponen yang sedarah dengan Duke 200, bahkan filter olinya bisa saling tukar. Blok mesinnya juga mirip. Bedanya Duke 200 sudah injeksi dan DOHC.

    Sedangkan kalau getarannya, saya rasa lebih getar Megapro yang saya pakai sebelum saya jual dan ganti ke P200NS ini.

    So far, menggunakan PNS sejak November, sangat puas, nggak ada masalah berarti. Tarikannya juga sangat yahud, motor dengan performance/price terbaik yang pernah saya miliki.

    Dan satu lagi, brotherhoodnya yang sangat amazing. Amazing.

  6. wkwkwkwk… begitu yah….??? nyesel nih beli NS200. Nyesel gak pas PRJ biar lebih murah wkwkwkwk… gapapa deh gak banyak yg beli juga, biar motorku tetep eksklusif dan banyak yg ngiler liatnya. motor jelek gak usah di beli yah…! peace…! salam tiga busi…

  7. baru tahu saya klo p135 dan p200ns getarannya kuat n bs ngerontokin baut2. padahal d rumah ada kedua motor ini. p135 uda d pake 3 tahun lebih. jangan2 uda ga ada bautnya motor p135 saya. dalam mimpi saya memang kedua motor ini sama mesinnya. hebat ini yg punya blog, apalagi tulisannya d dukung dengan data2 yg valid. sebelas jempol buat penulis.

  8. kira2 jangka panjangnya itu berapa tahun? berapa km?
    tinggal lihat p200ns di India sana skrg apa banyak yg rontok? kan udah lama disana.

  9. dih “kata nya” mulu, ga ada pendirian sama sekali, bukti kongkrit apa lagi…omongan udah kek politikus aja ckck…

  10. wah… gak pake balancer ya…?? pantesan suara mesinnya agak beda… bisa bisa rontok juga tuh baut baut seperti yang dikatakan Om ini… secara getarannya tidak terlalu diredam dengan baik…

  11. kalau boleh tau motor jepang lain pada pake balancer ga?
    maaf sbelumnya saya kurang paham mesin motor jepang.
    khususnya sekelas tiger megapro vixion dll
    mohon pencerahan ilmu nya.

  12. wah sinisme berlebihan ni, BTW ini yang basis nya 135 ns apanya, setau saya yang namanya basis minimal case mesinya sama, lhawong ini beda jauh sama 135, crankshaft, piston diameter, komposisi drivetrain nya sama,kayak duke200 beda angka doang, inner drawing nya sama juga, outer cast sama labelling nya saja yang agak beda, wah ini agan nulisnya ga pake bukti kredibel, nggak sekalian bilang duke200 itu basis nya sama kayak P135 yang di kasi DOHC, kepentok tungkel ya barusan

  13. tu Blog Owner …
    mending secara dewasa aja pak ……..
    Gabung di group FB Pulsar 200 NS … gimana ?
    biar ente tambah PINTER gitu mksd saya … gimana ?

    sedih ngeliat orang kek gini gk tau apa2 tapi bersua indah bak Anis Macan.

  14. oalah mas, goblok kok dikasih pupuk.
    P135 kan tipe overstroke, jd wajar getar jk tak pakai balancer,

    p200ns tipe overbore, jd buat apa balancer di kruk as.
    Mbok ya kl goblok jangan menggiring opini pembaca agar ikut goblok.
    Sana belajar ttg mesin dulu gih..

Komentar ditutup.