Cara Bikin Paspor Baru Di Kantor Imigrasi Madiun, Awass Caloo!!!

Pas bulan puasa kemarin, selepas menghadiri acara Gathering Oli Motul di Jogja, R2B dapat calling klo mas Azis WarungDOHC.com mau bikin perpanjangan paspor di Imigrasi madiun. Lho kok jauh amat dari wates kok bikin di Madiun?

Jadi ya begini. Hari Sabtu kita buka puasa bersama bareng Motul di Jogja. Hari Minggu ngambil motor Yamaha Tiara di Kediri, lalu Senin dalam perjalanan pulang mampir kantor imigrasi Madiun perpanjang paspor. Sekali dayung dua pulau diliwati kata pepatah. Kebetulan paspor saya juga sudah koit.

Nah saya sendiri baru sempat ambil paspor barunya kemarin, tanggal 15 juli 2016. Yang ane bahas sekarang ini tentang bikin paspor baru.

Poin nomer 4 adalah rekomendasi disnakertrans untuk TKI

Bikin paspor baru itu sekarang mudah sekali. Beda dengan jaman dulu dimana sistem memaksa kita liwat calo. Jadi klo dulu kita ditakut-takuti pasti gagal dalam wawancara dan pengajuan passpor pasti ditolakk. Pengalaman saya ini ternyata sama dengan mas azis pas bikin paspor pertama kali dulu, sekitar tahun 2006.
Nah klo sekarang bikin paspor sangat mudah, isi formulir, persyaratan lengkap, wawancara terus foto …. jadii dehh. Gak perlu tetek bengek rekomendasi ini itu dari sana-sini.

Tapiiiii…. ada tapinya juga. Ternyata masih ada calo juga. Parahnya, oknum calo ini menakut-nakuti masyarakat yang akan bikin paspor. Bahwa bikin paspor itu susyahh, harus pakek rekomendasi ini itu dll.

Ceritanya, pas mo ambil paspor. Saat jalan dari parkir, saya sudah dipepet aja sama calo. Saat ditanya saya pura-pura jawab mo bikin mas paspor. 

“Mau kemana mas? ” tanya Calo.

“Ke Malaysia, nonton MotoGP, ” jawab saya.

“Sudah ada surat rekomendasi dari biro travel belum?” tanya calo.

“Gak ada, emang wajib ya?” jawab saya.


Lalu si calo bilang, “Ya wajib mas, klo mau berlibur harus ada surat keterangan dari biro travel. Sama juga klo umroh harus ada surat dari travelnya. Klo TKI harus ada rekomendasi dari PJTKI”.

” Klo gak ada?” tanya saya 

“Ya bisa diatur lahh.”

Waduhhh

Saya pun pamit melanjutkan langkah kaki ke lobby kantor. Disambut pak Satpam yang ramah. Ngambil nomor antrian buat ke Costumer Servis. 
Jadi alurnya, 

  1. siapkan berkas, 

2.ambil nomer antrian, 

  1. Dipanggil CS diperiksa kelengkapan berkas dan mengisi formulir. Jika selesai, nanti disuruh masuk ke ruangan utama menanti panggilan foto dan wawancara.

  2. Dapat nota tagihan pembayaran paspor, harus dibayar di Bank BNI. Passpor biasa 48 hal 355ribu, yang etronik 600ribu… cmiiw.

  3. Setelah bayar, kembali lagi ke kantor imigrasi 3 hari kemudian ambil passpor.


Nah buat yang bikin paspor untuk perjalanan wisata seperti saya, sama sekali gak diperlukan adanya surat rekomendasi tetek bengek seperti kata Calo. Bahkan di samping saya ada ibu-ibu bikin paspor untuk umroh, dan ya gak pakek surat rekomendasi dari biro umrah kok. 

Hanya perlu mengisi surat pernyataan bermaterei 6.000 bahwa paspir tidak akan digunakan untuk bekerja sebagai TKI di luar negeri. 

Dann saya pun dipanggil CS. Teteteeett. Lhoo mau ngambil to mas? kata CS. Klo ngambil gak perlu antri, langsung aja loket sebelah timur gedung. Ada layanan Drive Thru dan Walk Trhru.

Yang Drive Thru gak perlu turun dari mobil cukup nyerahin bukti pembayaran paspor bisa diambil. Yang Walk Thru, sebelum antri sampeyan harus men-scan dulu barcode di kertas pembayaran pada mesin. Jika gak antri, setelah scan ya langsung aja ke loket.

Daftar rincian biaya paspor baru

Noted: passpor lama saya itu ada visa TKI lhoo ada dua lagi. Saat saya tunjukkan calo, wuihh matanya langsung ijoo, katanya harus pakek surat rekomendasi PJTKiI karena nama saya sudah tercatat sebagai TKI. Ehh, pas saya tanya ke CS katanya gak perlu. Yang penting ngisi surat pernyataan tidak akan menggunakan paspor untuk jadi TKI.
Kesimpulan, bikin paspor di Kantor Imigrasi Caruban Madiun ini mudah sekali. Tapi harus hati-hati dengan calo yang suka menakut-nakutii.

roda2blog di sosial media

14 Komentar

  1. Mas ktp ku semarang apa bisa bikin di madiun? Soalnya kalo d sby bisa. Tp u know lah antrinya macam apa. Bsk pas ke mertua niatnya mau sekalian. Apa bisa ya?

Tinggalkan Balasan