About these ads

Pengalaman Pengguna KTM Duke 200, Cuma Kuat Bertahan 6 Bulan Aja

Blogger motor itu harus jujur tentang testimoni pada motor. Klo emang kualitas motornya jelek ya harus berani bilang jelek. Gak usah dipuja-puji, apapun brand-nya, mau mentereng asal Eropa lah, India lah Jepang lahh … dan lah-lah yang lain.R2B sendiri ngrasain bagaimana rasanya beli motor setelah baca review blogger sana-sini, katanya enak ternyata zonk motornya sama sekali gak enak. Baca disini pengalaman saya:

– Begini rasanya klo salah beli motor.

Di artikel kali ini R2B mau nampilin pengalaman Bro Arantan Saranto, pemakai KTM Duke 200 ya cuma kuat bertahan memakainya 6 bulan saja, catat yaa 6 bulan saja.

KTM Duke-nya punya problem yang sangat parah soal “overheat” problem yang sama yang dikeluhkan oleh mayoritas pengguna KTM di India sana.
Sangking parahnya, bro Arantan sampai harus bolak-balik mati motornya saat perjalanan dari rumah ke bengkel resmi KTM, padahal jaraknya cuma 30KM.

dipake riding malam hari tetap aja overhet. Foto: Arantan/elangjalanan.net
dipake riding malam hari tetap aja overhet. Foto: Arantan/elangjalanan.net
Suatu hari si Duke sering Over Heat, sampai akhirnya harus di bawa ke KTM Center di Taman Tekno BSD. Jarak dari rumah ke KTM Center sekitar 30 KM. Saya harus bawa si motor dalam keadaan overheat dan stop-stop sepanjang jalan.

Yang lebih konyol lagi, saat sampai di bengkel resmi. Bahkan mekanik asal Austria juga gak bisa menangani masalah motor yang sering Overheat.

Sampai di bengkel resmi KTM, motor di colok dengan alat diagnosa, juga ada mekanik dari Austria langsung yang memeriksa. Alat diagnosa dan si bule menyatakan motornya sehat saja, silahkan bawa pulang.  Selesai service, perjalanan dari KTM Center menuju rumah, motor kembali lagi over heat, kira-kira 2 kali.
Sampai akhirnya waktu di bawa kekantor Duke sampai mogok dan air hijau dari radiator muncrat.
Air radiator muncratt, iya klo airnya dingin pasti enak cess ademm. Foto: Arantan Saranto/ elangjalanan.net

Testimoni Bro Arantan diatas jelas menjengkelkan banget kan?. Anda mau?. Bro Arantan hanya kuat menggunakan KTM Duke 200 selama 6 bulan saja. Di akhir artikelnya, dia menulis begini:

Waktu, tenaga dan duit saya lebih berharga daripada harus ngurusin motor, saya tidak mau diperbudak oleh motor! Bagi saya, harusnya si motor yang menjadi alat saya, bukan sebaliknya. Kok jadi ngerepotin amat? Sama Mio atau bebek aja kalah tangguh! Malu-maluin. 

Adapun motor yang dituduh overprice adalah Yamaha Xabre. Dengan desain yang mirip tapi beda 50cc aja di sektor mesin, banyak yang ingin membeli KTM Duke daripada Xabre.
Jika berkaca pada pengalaman Bro Arantan, maka Yamaha Xabre adalah pilihan bijak daripada KTM Duke 200.

Berikut link tulisan pengalaman bro Arantan di elangjalanan.net dengan KTM Duke-nya:

– Mau beli sepeda motor KTM, baca dulu pengalaman penggunanya

About these ads
Channel Youtube MotoVlog Partner Ngeblog

29 Comments on Pengalaman Pengguna KTM Duke 200, Cuma Kuat Bertahan 6 Bulan Aja

  1. wah udah mulai kampanye hitam, dibayar brp om, cocoknya yg ngeblog sama yg punya pake mio ato beat aja, gampang maintainnya, krn bengkel pinggir jalan juga bisa benerin, jgn yg agak premium. ngga cocok sm jiwa pengeluh

  2. “Blogger motor itu harus jujur tentang testimoni pada motor. Klo emang kualitas motornya jelek ya harus berani bilang jelek. Gak usah dipuja-puji, apapun brand-nya, mau mentereng asal Eropa lah, India lah Jepang lahh … dan lah-lah yang lain”

    👆 sepik kampretttttt
    Akhir2nya promosiin xabre juga, bullshit lah blogger netral. Antek2 yamaho
    Dibayar berapa sih ama yamaho ampe segitunya? Wkakakak

  3. Kenapa harus xabre?kenapa produk lain ga di compare?benelli?cagiva?hyosung?bmw-tvs?ato sesama jepang,honda?kawasaki?ga usah sog bijak bilang jujur kalo akhirnya cuma promo produk,blog aneh

  4. Gini kok dibikin blog to ya bro bro. Nggak akan bertahan lama dan ga akan bagus reputasimu kalo ngeblog macem gini caranya.
    Saya pake R25 aja pernah mengalami mesin overheat trus trusan, ee trnyata simpel, cm kurang coolant. Sepele kali gituan mah.

  5. artikelnya emang tendensius, tapi sy punya xabre juga merasa tak terwakili…. tumben2an dibela, biasanya yamahe jelek di blog ini ngiahaha…

  6. Ini baru blogger sesungguhnya, saya dulu pernah test ride moge yg banyak dipuji2x orang ,ternyata kenyataan jauh sekali dari pengharapan saya dan kecewa

  7. Mau bakar-bakar artikel nih ye, biasanya bahas merk satu amplop yang suka ngasih bukber sama helm tumben mbahas revs your amplop. Berikut kutipan dari tulisan bung aranta
    “Anyway motor problem itu saya anggap sebetulnya biasa. Ninja saya pun waktu umur 2 minggu mogok! Mogok sek!!! Waktu itu ternyata cuman problem di sekring kurang kenceng…. haduh. Bagi saya motor baru mogok itu normal, bisa terjadi pada motor apapun kok, yang penting adalah perhatian dan kasih sayang pabrikan, dari sini kita bisa tahu sebagaimana care dan tanggung jawab mereka.

    Sejauh ini sih saya merasa puas dan berterimakasih banget dengan KTM Indo.

    Satu pesan lagi untuk KTM Indo dan to all automotive brands…”

  8. 3 tahun pake Duke 200 emang sempet masalah sekali untuk overheat tapi setelah kuras radiator dan rajin cek volume resservoir radiator selama ini Alhamdulillah lancar aja. Soal spare part di ktn lumayan lengkap untuk fast roling spareparts. Harga memang ada yang mahal tapi nga terlalu mahal. Beberapa ada substitusinya dari motor lain kek psn 200.

  9. Jirrrr..pedang saber dibandingin dengan duke…ngohahahaha…

    Emangnya kita kita semua mau dibodohin tersangka pabrikan kartel.

    Itu masalah kartel gak ada yg bahas apa ya??

    Kok pada anteng anteng aja pembahasan kartel..kemana niy bloger bloger yg harusnya bisa mencerahkan & memberikan penjelasan terang benderang mengenai kartel??

    Pembahasan kartel perlu juga dong, biar membuka mata & pikiran rakyat indonesia raya.

    Ditunggu artikelnya om 🙂

  10. Produk batch1 trus beli seken…
    Yg beruntung yg jual seken ke bro arantan..
    Yg sial bro arantan beli motor penyakitan…

    Tapi sebenernya ga baek juga generalisir dari kasus satu motor .

    Jadi penasaran penanganan kasus duke di indihe gmana.. kali aja om Amamoto ada sumber berita. Masa dah taon 2016 ga ada eksen sama sekali.
    .

Tinggalkan Balasan