Fakta, Sepeda Motor Listrik Memang Tidak Diminati Masyarakat Indonesia

Selis Merak, modelnya udah keren kok gak laris?

CEO Garasindo sebagai calon produsen motor listrik merek Gesits meradang saat ketua AISI (Asosiasi Industri Sepeda motor Indonesia) menyebut kendaraan bermotor tenaga listrik gak cocok dengan masyarakat Indonesia. Beragam tudingan dan statemen dilontarkan.

Yang lucu adalah para pembela sepeda motor listrik yang sok idealis, tapi di rumahnya gak punya sepeda listrik.

Sepeda motor listrik bukan hal baru bagi masyarakat Indonesia. Sudah banyak dijual di pasaran, mulai model Yamaha mio sampai model Honda Zoomer juga sudah ada pasaran. Harganya dari yang termurah 3,5juta sampai 5 juta. Dari merek dalam negeri, selis, sampai merek China seperti Tubro.


Masalahnya soal motor listrik selama ini?
laris apa tidak?
banyak masyarakat yang minat atau tidak?
yang pernah beli sepeda listrik banyak yang puas atau lebih banyak yang menyesal?

Coba deh sekali-kali main ke toko sepeda onthel. Tanya langsung ke pemilik toko-nya, mana sih yang lebih laris?,
– jualan sepeda onthel Polygon seharga 6-7juta atau menjual sepeda motor listrik seharga 3-4juta?

Klo bertanya ke orang kampung seperti saya, uang 3-5 juta daripada beli sepeda motor listrik, ya mendingan buat beli sepeda motor bebek. Walau harus beli BBM, tapi yang penting lebih bertenaga buat ke sawah. Masih kuat untuk mengangkut gabah, pupuk, jerami dll.

motor seharga 800ribu, kuat dan bisa buat nyari nafkah
motor seharga 800ribu, kuat dan bisa buat nyari nafkah

BBM habis tinggal tuang bisa langsung jalan lagi
Lha klo motor listrik habis listriknya? … mampir warung kopi dulu, numpang ngecess, ngabisin kopi 5 cangkir dulu …. baru deh penuh perutnya.

Maaf ya bukanya sok idealis, tapi cuma terbayang film Cars 2
Selama balapan motor protoype motoGP masih pake minyak tanah, selama itu pula motor BBM masih bakal lebih laku dari motor listrik.

ehhh satu lagi
Selama belum ada negara arab yang kehabisan minyak bumi
Selama itu pula jangan percaya pada teori bahwa minyak bumi bisa habis


Adapun kaitanya antara motor listrik dengan nasionalisme? waduhh kok kayaknya motifnya garasindo ya tetap aja soal untung/laba deh. heheehhe

 

7 Komentar

  1. Emang faktanya motor Jepang sangat laku, jadi gak usah dukung motor listrik Nasional, bukannya gak idealis nasionalis, tapi sudah terlanjur suka dijajah & jadi budak Jepang… ngomongno opo iki wkwkwkwkwk

  2. kalau orang awam mau beli motor gak cuma mikirin harga motor dan jenis motor aja loh, tapi juga mikirin bengkel dan suku cadangnya. selis ini bengkelnya gak pernah kelihatan. siapa yang berani beli ?
    suzuki dan TVS aja orang gak berani beli, wong bengkelnya jarang. orang pada milih honda dan yamaha karena jaringan bengkelnya bejibun dari sabang sampai merauke.
    nah kalau selis atau gesits mau laris bengkelnya harus buanyak macam honda dan yamaha. disamping produk yang berkwalitas.
    memang gak mudah jualan merek baru di Indonesia.

  3. Aisi nya Motor BENSIN,, ya jelas gak mau diGusur Motor Listrik Bro,, apalagi sudah bisa beli Undang2,,
    LOGIS aja,, gak usah pake Idealis.. Lapak Gua dah lama,, masak mau disandingkan Pesaing Baru, gak pake BBM lagi,, ya tak sikat duluan !!!

Tinggalkan Balasan