Shell Eco Marathon 2017, Tim Indonesia Gagal Di Kelas Prototype

Setelah sukses di kategori UrbanConcept dengan torehan angka konsumsi BBM yang tinggi, tim mahasiswa Indonesia yang turun di kategori Prototype gagal berjaya di Shell Eco-marathon (SEM) Asia 2017 di Singapura.

Kali ini tim Indonesia hanya mampu menduduki posisi 4, 8 dan 11. Meskipun usah mencatat angka efisiensi BBM tertinggi. Di urutan keempat yakni Tim Nakoela Universitas Indonesia di 919 km/liter. Angka konsumsi BBM ini lebih tinggi dari yang dicatat Nakoela tahun lalu yang mencapai 792 km per liter. Tahun lalu di tim Universitas Indonesia ini berhasil meraih juara pertama untuk kategori Prototype. 

Tim Rakata ITB Bandung hanya berada di urutan ke-8 dengan raihan 673 km/liter dan Batavia Generation Team UNJ Jakarta dengan 435 km/liter. Keempatnya turun dengan bahan bakar ICE (gasoline, diesel dan hydrogen).


Untuk bahan bakar ICE dimenangi oleh Tim Virgin dari Sakonnakhon Technical College Thailand 2.289 km/liter disusul Clean Diesel Team dari Hyogo Prefectural Tajima Technical Institute dengan raihan 1.416 km/liter. Dan Zeal Eco Power Proto dari Tongji University berada di tempat ketiga dengan raihan 1.061 km/liter.

Sedangkan di prototype bahan bakar baterai listrik, tim Indonesia kembali tidak bisa bicara banyak karena hanya bisa menempati posisi ke 5 dan 9 yakni Bumi Siliwangi Team 1 dari UPI Bandung dengan raihan 346 km per kWh dan Tim Bismillah EV dari UMM Malang dengan raihan 139 km per kWh.

Untuk jawara prototype bahan bakar listrik adalah Tim Huaqi-EV dari Guangzhou College of South China University of Technology dengan raihan 474 km per kWh. Disusul BIT Econopower Club dari Beijing Institute of Technology dengan 427 km per kWh. Di tempat ketiga, tim dari Thailand, NSTRU Eco-Racing bercokol dengan 391 km per kWh.


sumber: detiksport

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan