Pengalaman Belanja Di Lazada, Shopee dan BukaLapak. Siapa Yang Terbaik?

Memasuki musim liburan akhir tahun, mimin mau berbagi pengalaman beli beberapa perlengkapan liburan di tiga marketplace online. Lazada, Shopee dan Bukalapak. Nah siapa yang terbaik?
Pertama, Lazada.
Lazada, market place yang termasuk pioner di Indonesia ini sekarang lagi banyak kasus penipuan. Sampai-sampai disindir oleh iklan komersil JD.ID tentang kena tipu barang palsuuu. Maklum beberapa.bulan yang lalu emang ramai penipu yang mengatasnamakan Lazada melalui kolom komentar barang. 

Tapi kayaknya sekarang sudah gak ada lagi dehh. 

Penyakit di Lazada adalah barang telat dikirim dan status pesanan yang menggantung tidak jelas. Makanya sering dijumpai komentar di katalog barang. 

“Kapan barang saya dikirim”

Saya juga ngalamin saat order drone, 3 hari setelah pembayaran baru dikirim. 

Yang lebih kampret lagi, tidak ada fitur chat antara pembeli dan penjual. Bahkan ke CS-nya Lazada juga gak ada nomer kontaknya, ribet banget mau ngubungin CS. Berkali-kali mau nanya malah diarahkan ke fitur Answer n Question.yang otomatis.

Intinya, susah mau menghubungi penjual atau CS di Lazada. 
Kedua, Shopee
MarketPlace yang lagi rajin banget ngiklan di TV nih. Kekurangan Shoope terlalu lama ngasih waktu packing barang ke penjual. 

Konsumen juga enggak tahu apakah si penjual lagi online atau tidak. Jadi susah mau menghubungi. 

Saya membeli gimbal Zhiyun. Saya bayar tanggal 17 sampai tanggal 19 jam 2 siang baru dikirim sama sellernya. Deadline tanggal 20. 

Sejak tanggal 18 saya sudah berkali-kali mencoba chat ke seller kapan barang dikirim, blass enggak direspon. 

Tanggal 19 pagi, saya chat lagi minta kepastian dikirim hari ini. Soalnya mau takut keburu libur Natal. Masih gak dijawab, yo wis aku klik cancel pesanan (udah 2x24jam) Ehh ditolak, seller tetap mengirimkan barang dan dikirim jam 14.15.

Shopee terlalu lunak ke penjual! ngasih waktu terlalu lama. Menghubungi penjual juga susah karena kita tidak tahu apakah si penjual lagi online apa offline. 


Contoh Chat di Shopee

Oya, di Shopee ini banyak juga barang yang dikirim dari luar negeri. Jadi kudu hati-hati, selain lama, proses klaim barang juga bakalan ribet. 
3. BukaLapak
 Di sini saya membeli tas dan gimbal. Setelah skip-skip akhirnya ketemu model yang cocok. Penjual juga online karena ada tanda-nya.

Langsung aja chat, “bisa nego gak?” dijawab, “harga pas, pakek vocer nego di BukaLapak aja”.

Aku tanya, “Bisa kirim hari ini”
“Bisa,” jawab penjualnya.

Ya wis deal, transaksi, bayar dan barang langsung dikirim hari itu juga. 

Di Buka Lapak ini, transaksinya cepat tidak bertele-tele. Banyak juga pilihan vocer diskonya. 

Pembeli hanya punya waktu 12jam untuk segera membayar transaksinya. Penjual punya waktu maksimal 2×24 jam untuk mengemas barang. 


Tapi yang paling saya suka, kita bisa chat langsung dengan penjual. Bisa request kirim secepatnya bahkan bisa juga nego. 

Biasanya, saya nego ke seller (terutama barang bekas). Lalu jika deal, seller akan merubah harga jualnya, lalu baru deh kita klik beli. 

Contoh fitur Chat di BukaLapak yang bikin interaksi antara penjual dan pembeli jadi enak. 

Contoh chat di BukaLapak

Contoh lainya

Jadi, dari ketiga market place di atas, Buka Lapak adalah yang terbaik dengan 5 alasan berikut ini:

1. Pembeli bisa tahu apakah penjual lagi online atau enggak.

2. Bisa nego harga melalui fitur chat

3. Banyak pilihan vocer diskon. 

4. Reputasi penjual bisa dilihat dengan mudah melalui rangking atau melalui kolom komentar. 

5. Penjual diberi waktu lebih terbatas untuk mempercepat proses pengiriman barng.

roda2blog di sosial media

1 Komentar

  1. Ga pngen nyobain JD id kangl,2 x Pesen di situ dr proses pemesanan smpe barang smpe di rmh cm 2 hr bahkan klo cm barang2 kecil misal power bank Pesen siang bsk sore dh smpe..tp ane di Bekasi sih kang He..He..

Tinggalkan Balasan