Diserang BC Kanan Kiri, Honda CRF150L Tetap Laris Manis 

Honda CRF150L bener menyita perhatian penghobi trail yang suka trabas. Motor yang emang udah lama dinanti ini, bisa dibilang laris manis tanjung kimpul penjualanya. 

Sebagai pendatang baru, pastinya banyak dong yang sirik sama motor ini. Apalagi yang cicilanya beli “motor merek sebelah” belum lunas. 

Biasanya sih komenya, “idih pakek mesin Verza, cuma SOHC 2 Klep 150cc” … lha emang motor trail merek sebelahnya pakek mesin spek yg begimana coba? kan sama aja to?.


Sangking larisnya, di wilayah area distribusi Astra Motor Jogja, Honda CRF150L harus inden 1 bulan. 


Nah yang aneh, jika ada Honda CRF150L yang rusak atau mogok di arena trail. Hal yang sebenarnya biasa aja bagi penghobi trail. Wong namanya motor disiksa di arena trabas kok, prothol ya wajar. 

Apalagi klo sudah di modifikasi seperti kasus CRF150L yang terbakar kemarin. Wong yang punya aja santai aja kok. “Ini resiko saya min, gak usah diviralin, kata yg punya motor nginbox saya via instagram”

tapu ribut malah fans boynya.

Lhoo kan masih baru? iya mimin ngerti… ada juga Honda CRF150L yg rusak karena penggunanya masih “ijo” masih nyubie di dunia trabas. 

Nah, soal mesin di dunia hobi trail trabas itu nomer dua. Yang utama dan yang mahal adalah sasis rangka dan shockbreker. Karena itu modal penting naklukin track. 

Kalau gak percaya, coba aja main ke arena trabas. Berapa banyak Kawasaki KLX150 yang blok koplingnya udah diganti dengan blok bertuliskan “Honda” milik GL Series. Kenapa kok selama ini gak ada suara sumbang? berapa sih harga blok mesin bak kopling di pasaran? masih mahalan sekok eh shockbreker depan kok. 

Merek Showa bisa tembus 5jutaa. Itu masih murah. 

Lha merek Marzhooci atau Fox  yg untuk sepeda pancal downhill malah bisa tembus 15-20jutaan. Lhoo kok shockbreker sepeda pancal lebih mahal? 
Ya memang itulah harga mahal sebuah kenyamanan di arena yg gak nyaman.

Nah, kenapa Honda CRF150L sambutanya luar biasa antusias dari penghobi trail? ya mungkin karena memang rasanya lebih enak. Karena rasa emang gak bohong. 

Cuma masalahnya, dikalangan “Penghobi Trail Modis” yang punya motor trail untung mejeng doang di jalan, bisa gak nih CRF150L ngalahin popularitas KLX150 yang punya lebih banyak aksesoris after marketnya?

Entahlah.

roda2blog di sosial media

7 Komentar

  1. klx semakin lama akan tumbang kalo mesinnya gk diupgrade.. fakta berbicara.. walau genggsi mungkin lebih tinggi dibanding milik honda karna muncul duluan

  2. Ngiranya tdi salah masuk blog IWB. Kekeke, tumben ada topik khas IWB di blog yg ane suka krn bnyk cerita unik2nya..
    Wes tak usah dibela mati2an,, buat apa toh?? Ntr kesan netralnya ilang loh..

Tinggalkan Balasan