Pemilik Honda CBR250RR Ini Curhat Soal Pelayanan MPM Motor

Jualan motor premium seharga sepetak tanah, maka pabrikan ya harus siap dengan pelayanan prima ke konsumen pemakainya. Jika enggak ya siap-siap aja kena marah. Soalnya yang dibeli bukanya hanya produk, tapi juga trust/kepercayaan.

Apalagi kalau belinya nyicil, haduhh, udah cicilanya berat … ehh pelayananya kok disamain dengan motor yang tanpa DP dan cicilan 0%. Kan tengsin sobb.

Namun yang mesti dipahamin nih, front line atau garis terdepan yang berhubungan dengan konsumen bukan pabriknya (Astra Honda Motor) tapi adalah diler yang berstatus Main Distributor. Doi ini yang ngurusin penjualan ke konsumen dan mengawal after sales servisnya … istilahnya pelayanan konsumen mulai dari servis sampai klaim garansi ya main distributor yang ngurusin, bukan AHM selaku pembuat motor.

Langsung ke topik, gan.

Adalah bro Varezky pemilik Honda CBR250RR di Jombang Jawa Timur, yang mengeluh soal Speedometernya yang mengembun.

Keluhan tersebut disampaikanya ke halaman Fanspage Facebook Astra Honda Care yang dimiliki oleh Astra Honda Motor (AHM) produsen Honda di Indonesia.

Nah keluhan tersebut lalu disampaikan ke MPM Motor, selalu main distributor Honda di Jawa Timur. Untuk ditindaklanjuti, ehh malah yang bersangkutan di-PHP in sama MPM. Ya maksudnya, diberi harapan palsu.

Aduh sakit, ibarat orang udah ngasih mahar banyak buat minang cewek idaman. Ehh giliran buat nentuin kapan bisa dieksekusi, si ceweknya ngasih janji mulu…. kan rempongg.


Coba deh baca curhatnya ini,

“Cuma pengen sedikit curhat om. Semoga ga di bully hehehe. Singkat cerita saya kecewa. Masalah speedo cbr250rr mengembun. Tgl 24 februari sy servis ke anyar motor Jombang niatnya cuma ganti oli sm air radiator. Namun diketahui speedo sy ngembun akhirnya sm kepala bengkel dianjurkan buat claim. Padahal speedo sudah 10rb. Kemudian diajukan claim. Suruh nunggu seminggu ternyata claim di tolak gara gara speedo 10rb. Kurang terima akhirnya sy kontak Facebook ahc. Selang sehari sy dihubungi mpm Surabaya konfirmasi katanya disuruh menunggu masih di rundingkan sama tim. Setiap hari sy tanyakan tapi jawaban hanya disuruh menunggu. Hingga post ini ditulis jawabnya masih sama. Ini beli cbr250rr yg katanya motor premium tp pelayanan honda pusat serasa beat dan kesannya suka ngeles. ..
Btw belum ada setahun motor sy. Maksud saya adalah kl memang bener bener ga bisa ya sudah jangan php. Apalagi sy sudah betul betul berharap. Bukan pula maksud hati ingin di istimewa kan. Tp sebagai konsumen yg katanya motor premium mungkin servis bisa lebih diperbaiki. Saya tahu sy tidak sendiri, masih banyak user cbr250rr yg memiliki pengalaman sama bahkan lebih buruk. Btw, ini baru 10rb km. Baru, ya baru. Ini motor mahal, ya banget bisa buat beli sepetak tanah di desa. Cbr250rr, saya kira yang terbaik…. Terimakasih sudah di dengarkan gan. Semoga semua yang ada disini senantiasa sehat dan diberi keselamatan dijalan,maaf kalau ada kata yang keliru .. Salam, Jombang”

Nah kalau kayak gini, yang disorot adalah merek Honda sebagai brand, terutama AHM sebagai pabrikan dan produsen. Padahal urusan pelayanan konsumen sudah dilimpahkan ke tanggung jawabnya ke main dealer.

Ibarat kate, AHM udah capek-capek bikin produk, dan abis duit banyak buat biaya riset… nah elo yang dapet mentahnya tinggal jualan dan menjaga kepercayaan konsumen masak kagak bisa sih!

Ujung-ujungnya AHM Honda dikira gak bisa memuaskan konsumen. Padahal tiap tahun AHM juga udah habis duit banyak buat membina para Front Liner agar menjaga trust konsumen.


Nahh terus gimana dong … ya semoga aja segera ditindak lanjuti oleh MPM selaku pemegang hak merek Honda di Jawa Timur.

Kalau ngarepin pabriknya, AHM yang di Jakarta, untuk turun gunung ke Jombang demi speedo yang ngembun kan kayaknya gak mungkin, jauh broo.

roda2blog di sosial media

5 Komentar

  1. Kalo saya melihat sih ini yang oon mekaniknya kang, kan motor trouble yang ngecek mekaniknya atau kepala mekaniknya, dilihat secara aturan regulasinya kalo sudah 10rb ya sudah gak bisa garansi, lepas dari urusan ngesakne dsb…kalo disebut masih ada harapan ya berarti konsumen dikasi sebuah PHP, krn mau gimanapun kalo sudah aturan lepas garansi ya gak akan bisa diklaim

    http://otobalancing.net/2018/03/08/wawancara-dengan-gerry-salim-juara-asia-arrc-ap250-di-sirkuit-bung-tomo-surabaya/

  2. Perkara klaim yg di-php oleh bengkel itu satu masalah. Masalah lain adalah kenapa bisa motor umur 1 tahun speedometer nya sudah ngembun? Wajar? Ya kalau menurut sampean wajar sih terserah..

  3. Kalo masalah speedometer itu hitungannya seharusnya bukan kilometer gan tp hitungan tahun atau masa pakai, jangan disamakan sama mesin donk, soalnya kan speedometer bukan barang yg bisa aus…

    logika aja 1 tahun wes ngembun, opo lem2 ane kurang apik ? Kae motor astrea grend ku wae puluhan tahun gk tau ngembun zuu…

    Semoga material dan pelayanan diperbaiki lsgi. Sayang kalo hanya masalah begini jadi merusak nama besar honda.

    ya anggap ana kasus ini wes terlanjur meluas, moso o ya ngganti 1 unit speedo wae ge menutupi tengsin gk gelem ?

    Di tpt ane kerja dahulu di auto 2000, bahkan aki yg udah habis masa garansinya aja tetep dibantu claim lohh sama formen dan SA nya,, ya pura2 nya kerusakan aki terjadi sebelum masa garansi abis. Soalnya setahu ane claim garansi gitu juga ada revenue nya kok kang.

    buat mas e yg sabar wae lah sambil menunggu rapat tim honda nya kelar

Tinggalkan Balasan