Antara Jogjakarta Dan Surabaya, Jarak Makin Dekat Tapi Beda Pemerintahnya

Tahun 2006 saat Gempa Bumi melanda kota Jogja, banyak nada-nada pesimisme bahwa Negeri Ngayogyakarta akan bangkit lagi. Harga properti sempat turun tajam.

Namun sekarang, Jogja tidak hanya bangkit tapi melompat lebih tinggi jauh dari dugaan, apa sebabnya?

Alasan utamanya adalah karena jarak tempuh Jogja ke Surabaya lebih dekat daripada Jogja ke Semarang ataupun Jogja ke Purwokerto.

Surabaya adalah kota terbesar kedua di Indonesia. Jaraknya jika dihitung Kilometernya tentu lebih jauh daripada ke Semarang atau Purwokerto. Tapi?

Pilihan transportasi dari Jogja-Surabaya lebih banyak dibandingkan:

Jogja-Semarang ataupun Jogja-Purwokerto


Dari Jogja anda bisa berangkat kapanpun dalam 24 jam nonstop ke Surabaya, begitupun juga sebaliknya.

Pesawat dan Kereta Api jurusan Jogja-Surabaya juga lebih banyak dibandingkan Jogja-Semarang.

Ada bus Mira Group atau SR Group yang berangkat tiap 10menit, 24 jam nonstop.

Dan tidak ada di Indonesia yang bisa begitu, Dua Kota Besar dilayani transportasi bis 24jam nonstop.

Bahkan ada seloroh, beli rawon di Surabaya, sebelum dingin sudah nyampe Jogja.

Efeknya, banyak orang Jogja yang nyaman bekerja di Surabaya. Tentunya dengan Gaji UMR yang 3kali lipat lebih tinggi dari UMR Jogja.

Perputaran komoditas barang, saat ini suppliyer di Jogja juga lebih sering ngambil dari Surabaya daripada Semarang. Memang lebih lama, 7-8 jam perjalanan. Tapi ada Bis SR dan Mira yang siap dititipin barang 24 jam nonstop, kapanpun kamu mau.

Cuman masalahnya! Ada perbedaan besar ….

Kota Jogja kurang siap dalam menghadapi ledakan ekonomi ini. Ambil contoh paling mudah soal trotoar pejalan kaki.

Di Surabaya, trotoarnya makin lebar dan nyaman buat pejalan kaki.

Tapi di Jogja? trotoarnya makin sempit, bahkan ada yang hilang dimakan pelebaran jalan raya untuk kendaraan bermotor.

Contoh trotoar yang menyempit di perempatan jalan
Trotoar makin sempit
Makin gak nyaman buat pejalan kaki

Paling aasssuuu …. trotoar dipakai parkir biss

Ngimpii Trotoar di Jogja bisa kayak gini lagi

Jadi? … arah kebijakan pemerintah darah di Jogja berpikirnya pendek. Lebih mementingkan kendaraan bermotor. Sudah nggak nyaman lagi buat jalan kaki, hati-hati lhooo… bisa-bisa nanti akan jadi kota yg membosankan karena macet.

Beda sama Surabaya yang makin nyaman dan ngangeni untuk jalan-jalan, trotoar yang luas dengan aneka bunga Sakura di tepi jalan.


roda2blog di sosial media

5 Komentar

  1. Betul, selain trotoar, jalanan di Surabaya juga banyak pohon e… Sementara di Jogja malah pada ditebangi… Titik Nol KM sekarang panas pol…
    Selain itu pengendara di Surabaya juga lebih saling menghormati… Kalau mau nyebrang ya dikasih, meski kalau macet brisiknya minta ampun suara klakson… Kalau mau nyebrang di jalanan Jogja puyeng…

  2. Selain trotoar yang lebih nyaman, jalan di Surabaya juga banyak pohonnya… La kalo di Jogja malah ditebangi, nol km saiki puanas banget… Selain itu pengendaranya juga menghormati lah kalau ada yang mau nyeberang ya berhenti, meskipun kalau macet suara brisik klaksonnya edan banget… La kalau mau nyeberang di Jogja pas rame puyeng tenan hampir ga ada yang mau berhenti…

  3. Krn jogja sdh mentok, kecuali penguasa tanah mau gusur, kecuali motor mobil ngk boleh masuk kota jogja baru pas 😂 dulu delman n ngebecak …..+ sepeda ngk masalah

Tinggalkan Balasan