Manfaat Kredit Sepeda Motor (l): MENGHINDARI UANG MATI

Tulisan ini bedasarkan subyektif dari saya, ntar dituduh sales motor lagi….piss ah.

Biasanya saat membeli motor, orang cenderung menyukai membeli cash dengan alasan lebih murah, ya sebenere ok-ok saja, tapi dalam kacamata seorang “bakul” seperti saya kok rasane eman-eman ya…..

Kalaupun saya beli cash, paling setelah BPKB di tangan ya langsung masuk ke lembaga keuangan yang bunga ne murah-meriah, kalau di Madiun macam BPR Madiun yang bungane cuma 0,9%…hehehe, masih masuk ke BI Checking tuh…lumayan buat nambah bintang

Karena kalau duit ngganggur dalam wujud sepeda motor, itu pasti ke makan inflasi dan depresiasi nilai barang….nggak tanggung-tanggung, inflasi 8% per tahun, nilai depresiasi bisa 25% dari harga beli..eman-eman to

daripada uang 19,5juta ngendon dalam wujud NMP, lebih baik cuma bayar 5 juta, dan yang 14,5juta dipake buat modal usaha….

Baca Juga:   Maaf Soal Sepeda Motor Bersirine dan Strobo

Yup, thats why i like “mbangun ndeso”, dengan 14 jutaan jika di Jakarta pasti susah juga buat buka usaha, tapi Syukurlah saya tinggal di desa, kalau di desa di tingkat ibukota  kecamatan, modal segitu sudah bisa buka 2 cucian motor….

Dengan setoran 60ribu/hari (30ribu/tempat cucian) dari 2 cucian tadi, alhamdulillah ini motor selain bisa melayani saya jalan-jalan juga bisa membiayai dirinya sendiri…cicilane 1,4jutaan selama 12 bulan…sisane ngge tuku bensin

Bisnis cucian motor ini sangat legit menggigit, klo orang butuh 1 bulan sekali untuk pangkas rambut, naghh kalau motor seminggu sekali, apalagi para cewek-cewek cantik pazti males tuh nyuci motor.

Hanya contoh kasus saja, lain kali saya akan buatkan tutorial membuka bisnis cuci motor.

Kembali ke laptop

Kalau yang lebih ekstrem, boleh tiru cara temen saya yang sukses buka warung bakso dengan modal 500 ribu doang, kok bisa mas bro….

Baca Juga:   Gadis Tambal Ban Secantik Artis ini bikin Heboh Sob

Awalnya dia hanya punya modal 1juta saja buat buka warung baksp, karena menurut ane kurang, dia saya anter ke diler suzuki ambil kreditan Spin 125 yang uang mukane cuma 500ribu…

Setelah STNK  motor keluar, tu motor raib dari garasi rumah…masuk ke KSP dengan imbalan 3,5juta dengan bunga 2 persen perbulan…pake model Rekening Koran lagi…setiap bulan dia harus nyicil 356ribu + 100 ribu ke KSP

Edy Gendengnya….sekarang dia punya lima cabang dengan status…si Spin yo belum lunas, si KSP malah nambahi utangnya jadi 5 juta….dan sampai sekarang, nggak tahu dimana si Spin berada…sangking berjasanya Suzuki, salah satu outletnya dikasih namanya BAKSO SIZUKA..aya-aya wae

roda2blog di sosial media

13 Komentar

  1. @JURAGANE WARUNG
    wah, menginspirasi banget mas bro!!!
    Tak tunggu ulasan2 produktif lainnya dari mas bro Amamoto. Yo rame2 mbangun desa… Biar Jakarta ga jadi “amblas bumine”
    😉

  2. mangstab…saya demen nih artikel2 macam ini, kebetulan lagi ketularan virus entrepreneur nih mas, minta saran & tips buka usaha mie ayam seperti usaha sampeyan itu lho

  3. sip mas bro.. Lam kenal.
    Sya juga punya niat mau buka cucian mtor mas.. Sya tinggal di daerah bekasi jabar, Tp blm terlaksana. Malah dananya buat usaha yg lain, buka jualan helm ama accesories mtor. Sya tggu tutorial usaha cucian mtornya, kayanya saya mash minat. Lg cari lokasi yg pas (usaha yg menggiurkan)

  4. memang kalo alumni EU pasti pemikirannya kayak gini hehe..mantabbb mas bro…cucian motor emang legit hehehe…di tempat sy tiap sabtu or minggu orang rela sampe ngantri 30-1 jam agar motornya kinclong..bayar 7 ribu bahkan kadang 10 ribu(termasuk tips) kyknya ga masalah bwt mereka..

  5. @ Arif n Amamoto
    Kalo di Bogor daerah ane mah bukan rahasia lg, airnya dari selokan belakang persis, konsumen jg liat. n masih laris manis tanjung kimpul. maklum bogor ujan terus = kotor terus= nyuci terus, sehari mungkin dpt 50an motor. mpe berjejer 3 cucian motor jarak ga nyampe 50m

Tinggalkan Balasan