Blogger is not Journalist

Maaf dulu deh buat yang nggak sependapat … piss ya 😀

Orang ngeblog (pertama kali) pasti karena emang hobi pada itu sesuatu. Blass bukan karena ingin mendapatkan timbal balik materi alias nyari untung, apalagi klo ngeblognya di wordpress.com … hallah dijamin nggak akan bisa masang adsense (kecuali klo mbayar beda cerita, itu pun cuma dapet separo 🙁 ) … beda klo ngeblog di blogspot yang emang banyak blog-blog “dustbin” yang lebih banyak adsense nya daripada isinya … pliss dulu

Naghh ketika seorang blogger memplokamirkan diri seorang blogger profesional yang hidup makanya dari blog … secara otomatis dia bakal jadi “journalist” yang terikat dengan kepentingan kanan-kiri oke dan harus obyektif netral … dalam artian menjauhi vonis  bahwa si A boros terus si B overprice … nggak boleh sadis lah pokoknya, karena sekali aja dia memvonis, bisa ilang to iklan di dianya 😀 piss lagii

Baca Juga:   Seorang Petani memodifikasi Truknya menjadi Tank

Klo blogger karena dia menulis berdasarkan Hobi dan sumber makananya juga bukan dari blog. maka dia sah-sah saja mengatakan bahwa Byson itu cantik tapi New Megapro itu kurang ganteng (contohnya 😆 ). begitu juga saat menilai suatu produk .. jangan sampe berfikir, ehhh si A kan ngasih ane sesuatu maka nilainya jangan turun dari 8 dehhh

Intinya, seorang blogger nggak harus obyektif 100% apalagi  mempromosikan sampai membela untuk membuat nilai yang seimbang buat si obyek (pake acara mati2an lg), tetap pasti dan harus ada unsur prosentase ke subyektifan (tapi harus jujur lho) … karena itulah yang membedakan blogger dan journalist (thats why, u must declare who r u?)

Baca Juga:   Best Video: The Jurassic 'Komodo' Park

Percaya dehh, klo ada blogger yang aroma subyektifnya nggak jujur pasti lama-lama bakal  koit sendiri … karena itu seperti orang mengaku hobi membaca padahal pura-pura … hmmm dijamin dehh si buku bakal ditaruh muka terus bobok … sama juga orang ngaku hobi basket ball, dijamin bakal tergagap pas slam dunk 😯

Lihat tuh guru-guru yang ngeblog, butuh perjuangan berat kan biar nggak dibilang goblog :mrgreen:

sumber:kompasiana

roda2blog di sosial media

17 Komentar

  1. hehehe…pedes bener nih artikel.. :mrgreen:

    eh masbro..tau acara Top Gear ndak..
    itu kan acara review mobil-mobil..tapi komentarnya pedas-pedas lhoo..
    jadi subjektivitas mereka tetap terjaga..

    padahal itu acara under BBC lhoo..yang jelas professional.

    • Betul bro, begitulah seharusnya acara tuhh jangan membela nama pabrikan
      sama juga dengan malah otomotif Auto B*** mobil semahal apapun klo operprice ya bakal ditulis operprice minim fitur

  2. wordpress gratis kok mas..
    Install di hosting sendiri…
    Pasang iklan, affiliate, jualan link ya bebas jualan barang apalagi 😀

    kalo ngeblog serius nyari duit mending jgn sponsor local/offline rugi..xixixi Spongsor online aja.. Krn pasarnya ga disini mau di gaya ky apa jg ga ada yg bkl protes, marah2 aman tho.. Kalo di banned ya mbikin yg lain

    Dan malah harus promosi… Membikin berita kaya jurnalis, sekaligus pasar iklan *lho kok bedha* wah ndiiak tahu saya lha menurut internet itu jg di classified as blogger ternyata,
    Apa salah yg di atas itu, apakah tidak pantas di sebut blogger?
    Apa kita bikin klasifikasi sendiri aja kiranya?

    Btw ini comment yg sangat2 pissed peace juga lho sifatnya..
    :mrgreen:

    Blogger definition is not only you’ve mentioned above bro.. RTFG or RTFW untuk jelasnya maksud saya begitu kisanak 😀
    sekali lagi ini juga IMHO saja, nuwun

  3. wah maap komeng saya ga cocok… Hehehehe tolong di hiraukan saja…
    Kurang teliti bacanya…

    Kisanak amamoto bilang ‘apalagi yg ngeblog di wordpress.com
    Saya mbacanya ngeblog pake wordpress xixixixi

    Mohon di maafkan 😛

  4. Yang penting kalo nulis komparasi yang adil :mrgreen: miris aja kalo semisal produk A dijelek2in mati2an, produk B di unggul2kan. Begitu ada yang nulis negatifnya langsung ditepis (ternyata produk B punya juragan blognya)

  5. mau keripik pedas atau keripik original, bebas – bebas aja sesuai pilihan pribadi
    untuk urusan dapur semua dah ada yang ngatur, dalane urip dewe-dewe
    jangan sampai susah liat orang seneng, seneng liat orang susah

Tinggalkan Balasan