Soal Coakan NMP … lha mbok dipelototi dulu

1. Diameter pipa NMP lebih besar dan tebal dibanding Megapro lawas

monggo silahkan dibandingkan sendiri, termasuk juga bandingken dengan yang punyanya Honda Tiger, mana yang lebih tebal ya? … prok..prok..prok :mrgreen:

Pipa Megapro lawas diamaternya cuma 3cm … sedang New Megapro 3,6cm

sedang luas pipa yang dicoak 0,6cm

Naghh nggak adil ya AHM, mending ngasih pipa seperti Megapro lawas yang kecil dan tipis dan tanpa coakan :mrgreen:

2. Dimensi mesin lebih kecil

160cm kubik dengan 149 cm kubik

3. Seker dan bureng (emboh bahasa Indonesiane opo!) dibuat lebih ringan 20% dibanding yang lama

Tahu sendiri kan sejak awal dikenalkan, bobot seker aja berkurang dari 144gr menjadi 88gram … busytet hampir 60% Β πŸ™„

Baca Juga:   3 Kapal Selam Akan Perkuat TNI AL

4. Pengaplikasian rocker arm sehingga getaran mesin lebih minim dibanding versi sebelumnya

padahal klo mo untung lebih besar, karena getaran mesin sudah dikurangi roker, AHM bisa aja tuh pake pipa megapro lawas yang kecil dan tipis banget, nggak perlu repot-repot men”coak” pula 😈 tapi karena ini termasukproduk global Honda pasti mikir-mikir laghh si AHM mo begitu to …

Naghh, serba salah to?, klo dikasih pipa rangka seperti punya megapro lama yang lebih kecil diameternya dan lebih tipis tapi tidak dicoak … engko muni-muni πŸ™

Dikasih yang lebih besar diamaternya dan lebih tebal tapi dicoak juga muak-muak … hadwew padahal coakanya juga udah ditutup lagi dengan dengan hukum lensa cekung … lha kenapa kok nggak datar aja coakannya?! lha emang klo cekung nggak bisa bengkong?!? coba saja tanya pada jembatan-jembatan kuno, kenapa mereka pake hukum cekung? …

Baca Juga:   Beli Honda Kredit Lewat FIF Tidak Dilindungi Asuransi Dari Banjir Walau Hilang Sekalipun

kenapa ya jembatan kuno kok coakan cekung gitu? … pan klo datar enak dilihatnya? :mrgreen:

Yang pasti, perhitunganya nggak main-main kata Bang Haji Taufik karena udah dipatenken di Jepang sono … monnggoo di klikΒ 

roda2blog di sosial media

33 Komentar

  1. yg membesar2kan masalah pasti yg gak punya NMP bro…
    apalagi sales pabrikan sebelah yg udah was2 lihat gembarakn NMP yg langsung menguntit Gian killer.
    jadi dicari2 masalah…
    udah biasa itulah.

  2. masuk akal, emang lebih tebal, akupun ga ragu sama sekali, tapi segala sesuatu kalo dikritisi juga biar makin mantap dikemudian hari, kalo di Tigerku sepertinya tidak di coak, tp ada kesan seperti di gencet atau getok alus

  3. Setuju mas sedikitpun gak ada keraguan akan kekuatannya, apalagi mengingat nmp merupakan produk global, jd segala sesuatunya sudah diperhitungkan dg matang.
    Yg heran justru masalah komstir yg jelas2 sering oblak koq gak ada solusinya dr ymki, saya hampir 2x ganti komstir. Pertama saat vixion mencapai km 15000 an, hampir 400rb bikin dompet tipis, yg kedua mau ganti lg di km 27000, gak jd ganti keburu dijual ganti kecoak.

  4. Anyway mending kecil tanpa dicoak drpd lebih gede tapi coakan….yg jelas struktur metal pastinya sudah berubah…CMIIW

  5. aq org teknik sipil bro.lengkung pada jembatan berfungsi utk menahan beban.
    ada hitungan tersendiri.
    AHM belum konfirmasi tuh????kemana aja?

  6. Analogi jembatan melengkung gak tepat Bro…
    Jembatan sengaja dibuat melengkung tujuannya agar beban di atas jembatan “digeser” ke arah pinggir jembatan.
    Kalau dibuat lurus, titik pusat beban akan bertumpu di tengah jembatan. Perlu tiang kokoh ditengah jembatan yang kurang apik dari sisi estetika dan mengurangi ruang lalu lintas air di bawahnya.

    Kembali ke masalah NMP, arah beban jelas beda dengan analogi jembatan melengkung.
    Soal kekuatan, tanpa hitung-hitungan gw percaya engineer Honda yang hebat-hebat itu sudah memperhitungkan dengan baik kekuatannya.
    Yang kurang menurut gw adalah dari sisi estetika.
    Engineer Honda kurang memperhatikan sisi estetikanya.
    Gak enak saja melihatnya.
    Kesannya menjadi short problem solving.
    Seperti kalau kita trouble shooting peralatan produksi yang rusak.
    Yang penting bisa jalan dulu dengan aman agar produksi tetap jalan.
    Tapi setelah itu di follow up agar tidak terulang lagi, dicari root cause-nya.
    Lha ini “diterapkan” di sepeda motor yang selera konsumennya macam-macam.
    Apalagi sepeda motor bukan sekadar kendaraan beban, tapi juga menjadi prestise & gaya hidup.
    Kalau ada “cacat” pada tulangannya seperti itu….wajar kalau banyak konsumen yang protes… CMIIW

  7. Setuju cuma mengurangi nilai estetika aja..analogi jembatannya jangan yg lengkung atasnya..coba karena misal ada jalur pipa gas tepat melewati separuh tiang penyangga terus tuh tiang penyangganya dicoak.. *nambahi*

  8. xixixi….. knp diributin … pasti karna laku ya.. emangnya ini motor buat bawa pasir atau semen..pasir.. sehingga hrs kuat menopang beban yg besaar… biasa2 aj.. kerangka itu bersatu dgn yg lainnya.. nmp ku biasa2 aj dengan mslh tsb

    • buwakakaka ane dah lihat powerpoint nya om abu…dan ane tanya ke bibi ane lulusan teknik sipil, dan bener kata om abu…
      note:
      rata-rata pd membela AHM krn dah terlanjur beli motor nya…maka dr itu jgn heran klo om abu di sanggah luar biasa…sante aja om ngadepin org-org yg otak ny sengaja dibuat mandeg (krn dh trlanjur beli barang nya) alias gk mau berpikir kritis lg…tpi jd pembelajran bagi org-org lain yg blum trlanjur beli barang nya (motor tsb)…xixixi btw ane kabor dulu ya pasti senior-senior pd geram ama komentar ane wkwkwkwkwk…

      • bibimu lulusan teknik sipil. Trus teknik sipil indonesia. coba liat UI, ITB, UGM, itu urutan berapa di universitas di dunia?trus mau lawan ilmu insinyur honda global?
        Buat apa geram sama dirimu? Kecuali situ orang metalurgi.

      • saya sudah berasumsi dan membuktikan klo rangka megapro kuat … karena bla-bla
        naghh sekarang coba buktikan klo rangka megapro bisa bengkong pada coak-kan
        simpel to? πŸ˜†

  9. yang cekung2 itu mendistribusikan beban/gaya yang diterima secara merata ke segala arah…makanya bisa lebih kuat…monggo saza liat frame pesawat…malah bolong2 tuh (bolongnya lingkaran…bukan kotak)…malah bisa lebih kuat dari yang rata alias gak bolong2…monggo dibuka buku fisika dasarnya lagi…gak usah lah pake ilmu2 tinggi “perteknikan”..
    kalo disain…yah…mau gimana lagi…ada yang nganggep jelek…ada yang oke2 saja…kalo itu terserah selera masing2…monggo..
    so bagi yang suka asal njeplak “cacat” disain dll dll…silakan buktikan dulu umplukane…
    πŸ˜€

    • @candra…
      oi…salam kenal juga bro…
      ya benar…selain untuk mengurangi mass-nya agar ringan juga diperkirakan kekuatannya…
      memang material dan fungsinya agak berbeda…namun ide/konsep dan perhitungan pembuatan lubanngnya tentunya mirip dengan kasus ini

1 Trackback / Pingback

  1. RANGKA New MEGAPRO emang Letoy dan mudah bengkong, … « Amama Ali

Tinggalkan Balasan