Contoh Perintah oknum Guru yang kurang ajar!

Bila anak saya nanti memasuki usia sekolah, terus dia ditempeleng gurunya … oke, saya terima, karena itu tandanya anak saya memang berbuat salah. Kecil kemungkinan kalau guru-nya stress atau gila!.

Foto: ini Yang cengeng orang tuanya atau anaknya (kasus surabaya)

Bila kemudian membekas, memberikan luka lebam, benjol … juga nggak masalah, toh nanti juga sembuh, biarin aja, nggak akan saya bela … karena itu akan menjadi pendidikan yang langsung membekas ke hatinya. 

Saya nggak akan lebay jijay seperti kebanyakan wali murid saat ini, baru bekas cubitan saja udah lapor polisi. Benjol kena lemparan penghapus papan tulis, teriak HAM. de-del-del. Justru efeknya, si anak jadi cengeng!.

Klo menimbulkan cacat permanen gimana mas bro? … nagh, itu berarti pukulan/tamparan dari sang guru berdasarkan emosi … bukan dari hati.

Tapi bila anak saya disuruh melakukan seperti yang ada di dalam foto ini. Meskipun akhirnya berhasil menjalankan perintah si Bapak Guru … tetap akan saya maki-maki gurunya!. Dan bila perlu akan saya laporkan polisi .. karena ini termasuk ekspoloitasi anak.

Baca Juga:   Akibat Baju Terlalu Longgar Jadinya Terjatuh Terseret di Aspal

Kalau sampai jatuh terus kakinya patah, maka kaki si Guru juga harus patah!.

Gambar di foto itu sumpahh kurang ajarr! … anak usia SD kelas 5, disuruh memanjat tiang bendera setinggi 15meter untuk memasang tali bendera.

Tanpa pengaman sama sekali … jiann kurang aja tu Bapak Guru 😈 Klo emang situ sebagai guru cemen nggak berani memanjat (harusnya memberi contoh memanjat), ya sudah nggak usah repot-repot masang tali bendera!.

Ini kisah nyata, murid saya yang sudah lulus dan duduk di kelas 2 SMP di daerah Dolopo. Dia disuruh gurunya untuk mengganti lampu diatas gerbang pintu masuk.

Walhasil … dia jatuh, lalu gegar otak dan meninggal!. Okelahh, usia SMP mungkin ada yang memaklumi, kan dia sudah besar, wajar dong disuruh gurunya, tapi tetap tidak bagi saya!.

Baca Juga:   Pulsar 200NS Allready arrived in Indonesia!

SMP sebesar itu (favorit lhoo, statusnya negeri pula) … apa guru laki-lakinya banci semua, lagi pula ada 2 tukang kebun yang seharusnya itu pekerjaanya!.

Saya cuma bisa mengelus dada, ketika orang tua murid tersebut tidak menyeret pihak sekolah ke meja hijau.

Sebagai walimurid kita harus waspada dengan guru yang ingin memanfaatkan tenaga anak kita untuk ke”manis”an muka si Guru.

Contoh foto diatas, klo sampai bendera tidak berkibar di tiang utama … yang malu jelas Guru yang menjadi panitia. Alhamdulillah dalam foto diatas, akhirnya si anak memilih turun, enggak berani, sambil diomeli guru nya

“Woo cah lanang kok ra wani menek!”

Dalam batin saya … ooo awakmu tenah bences tibakno!

roda2blog di sosial media

25 Komentar

  1. kalo dulu seh saya ga pernah sampe kasus parah paling kalo bandel dicubit ma guru sampe biru,ato di tarik “jambang” sampe copot beberapa wajar seh
    namun sekarang ada guru yg memukul smpe gdebuk biru kyk dikeroyok ituw gimana?pernah liat salah satu kasusnya di tivi

  2. Gurunya GUOBLOOOOK!

    Lihat konstruksi bawah tiang benderanya dong, tiang itu didesain supaya bisa diturunkan/direbahkan untuk memasang talinya..

    Ternyata masih ada juga guru yang pola pikirnya “Primitif..”
    sadar dong ini tahun 2012 …hoi, guru primitif.. aku enggak rela anakku diajari cara-cara primitif untuk menyelesaikan permasalahan.

    • sy guru mas..sy kira sudut pandang anda terlalu sempit..
      klo anda menyebut “oknum” guru mungkin…
      benar bila ada guru yang koruptor, bermental pemalas, gobok, dll..tp ada juga yang memang ingin mengajar dengan baik…

      sedikit bercerita, di sekolah saya byk wali murid yg lebih percaya pada anak tanpa konfirmasi terlebih dulu kepada guru/sekolah..yang ada kesalahpahaman..

      dilema bagi seorang guru, melakukan tindakan disiplin yang bukan karena emosi dianggap melanggar HAM, membiarkan siswa “sak karepe dewe” bagaimana anak indonesia bisa berprestasi?? anak sekarang di nasehati, di marahi lebih banyak yang “ngeyel”..di hukum takut melanggar HAM, dan perasaan tidak terima orang tua.

      lebih bijak misal orang tua berkoordinasi dengan guru dalam mengajari siswa..dari jam 7 sd jam 1 tanggung jawab guru, tp selepas jam 1 adalah tanggung jawab wali murid..bila dua sisi berjalan dengan baik sy yakin tidak ada kesalahpahaman yang berujung “hukum”..

    • bagaimana anda yg jadi murid?? ya koruptor, ya pemalas, ya goblok???
      atau anda tidak pernah bersekolah??

      pola pikir anda terlalu sempit mas…

      • betul, setuju ama cah bagoes, terlalu sempit bahkan sangat sempit, kalo dia bilang mental gurunya korup dan goblok berarti dia diajari korup dong,,, inget bung..kamu bisa baca dan nulis komen di blog ini juga karena gurumu

  3. maaf semuanya, apa sudah begitu jelas kronologinya hingga suruh si anak naik tiang ? apa tidak karena mendidik si anak ? bisa jadi si anak bandel yang selalu naik-naik sesuatu yang dilarang gurunya, misal meja, pohon dll. kalau memang karena ego si guru, setuju saja kita apresiasi sebagai guru goblok, tapi kalo hanya sekedar kasih pelajaran berupa tantangan biar si anak jera, masak kita salahin juga.

  4. jadi inget cerita ayah yg lahir sejak jaman PKI, dulu guru mendidik anak sangat keras dan disiplin, tamparan, ludahan dan ajaran macam kompeni juga udah kenyang diterima ayahku, malah dia sangat bersukur, karena didikannya menciptakan banyak generasi bermutu. tidak malas, giat dsb..
    dibanding ajaran jaman sekarang yg bener kata diatas “CENGENG” makin membuat anak menjadi manja. itulah mungkin karena alasan HAM. tapi apa itu HAM, bahkan negara yg asal mula penghasi HAM sendiri masih belum memberlakukan HAM dengan baik (kulit hitam dan putih masih dibedakan). hukuman asal tidak bikin cacat fisik/psikis menurut saya masih bisa dimaklumi. kalo dah fisik /psikis berarti gurunya yg salah. dan patut dilaporkan.

  5. Dulu waktu saya sekolah suka di pukul kalau bersalah emang harus di terapkan kaya begitu pakde saya setuju soalnya saya jadi takut dan lebih bepikir. HAM USA yg bikin USA yg melangar mau bukti lihat di afganistan irak hayo

Tinggalkan Balasan