(SILSILAH HELM2) Review Helm MDS Vento: Openface Murah-Meriah tapi Mewah

Setelah menimbang dan sempat beli 2 kali, akhirnya pilihanya tetap MDS Vento juga. :mrgreen: Beli yang pertama, dipake ke kantor sehari … tapi dasare eman plus iseng, ketika dipake ke kantor stiker di kaca helm nggak dilepas. :mrgreen:

Ketika dibawa masuk kantor sembari menanti calon siswa baru datang, ehhh malah dibayari sama rekan guru … yo wis laghhh nggak apa-apa. 😉

Balik ke toko helm lagi, tapi kali ini daerah Kota Madiun. Embuh apa nama jalanya, pokok’e yang kondang disono dibelakang toko elektronik … terkenal murah katanya, tapi ngenes tempat’e :mrgreen:

Sempat menimang dan bimbang pengen yang INK atau KYT …. NHK-GM enggak masuk list, lha wong sama MDS aja kalah. :mrgreen: ahh yg bener broo?

Aspek penilaian yang R2b utamakan dalam menilai helm open face adalah kekuatan Engsel, kekuatan pembautan sun-roof … dan Sun-Roof sama Visor nggak boleh bersentuhan ketika visor diangkat.

Manfaatnya jelass …tidak mudah oblak ketika diterpa angin. :mrgreen: koyo motor merek sebelah aja oblak. 😉

Sabtu kemaren, sebenare koboys chapter Madiun aka. Jatimotoblog cabang Madiun … hallah embuh lagh opo benderane, pokok’e sedulur blogger Madiun pengen ngadain turing bareng jelajah Ponorogo tapi terpaksa ditunda bcoz masih sibuk dengan liburan. :mrgreen: Turingkan pekerjaan bukan liburan … hayyah 🙄

Walhasil wal akhir, daripada bengong ngabisin kopi di warung aja … bersama Joko Waras, R2B meluncur pengen ngadem di Air Terjun Plethuk, Sooko Ponorogo, sekalian ngetes si Helm Baru. MDS Vento.

Baca Juga:   Ganggu Kekhusyukan Tarawih, Belasan Motor Knalpot Dirazia Polisi

PERFORMA: Walhasil … setelah sepuluh tahun, inilah pertama kalinya memakai helm open face lagi untuk jarak jauh. Kesan pertama ngeri … maklum pandangan jadi terbuka luas, jadi speed diatas 80 serasa nggak pake helm. 🙄 itu positif, karena jadi mikir mau ngebut.

Untuk MDS vento,air flow hasil terpaan angin dari arah depan tidak langsung mengarah ke hidung, tapi kearah pipi … terakhir pake helm DMD, terpaan angin mengarah hidung dan sukses bikin perut kembung, lalu make’lah daku setelah itu full face terus. 😉

Yang utama lagi, kekuatan struktur helm dalam menahan angin, oblak apa enggak? … berbeda dengan BMC Sun City milik istri sebelumnya, yang oblak/getar padahal cuma dipake keliling kampung doang. MDS-Vento pure free from any oblak, getar visor, atau sun roof yang goyang.

PRICE 150.000 dengan harga segitu lebih layak dipilih daripada merek lain, terutama BMC V100 yang kata para penjual helm juga turunan MDS Vento.

Desain: malah lebih eye catching daripada INK/KYT yg versi paling standar. aksen-nya dual tone color dapet banget. Beda sama INK-KYT yang versi termurahnya 250rb-200rb full 1 kolor.

Kekurangan:

1. Kaca helm setingkat diatas BMC tapi tetap dibawah INK/KYT … kata penjual, diganti pake INK-KYT juga bisa kok? … bener tidaknya, R2B belum mencoba 😉

Baca Juga:   Mo resign!, terus Jadi Pengusaha ... (Tips 1: Sederhana)

2. Sebenarnya ada dua ukuran M-L, tapi nyari yang ukuran L warna putih susahnya minta ampun!, akhirnya … ganti spongnya aja deh, yang penting tetap nyaman di kepala. 😉

DAYA TAHAN: wah klo ini belum tahu, dan semoga saya nggak mencoba dengan membenturkan kepala ke helm :mrgreen:

Last! … secara silsilah papan klasemen kompetisi brand Helm adalah sebagai berikut:

INK Se-level NHK
KYT Se-level GM
MDS Se-level VOG
BMC Se-level MAZ
HiU Se-level MIX

Tapi pada kenyataanya, menurut subyektifitas saya sebagai konsumen yang 3 hari ini mondar-mandir toko helm nyari helm dan sekaligus pengen tahu 😀 hasil papan klasemen malah jadi berikut:

INK Se-level
KYT Se-level
MDS Se-level NHK
BMC Se-level GM
HiU Se-level VOG

Untuk helm lokal, INK masih yang terbaik 😉 untuk yang produksi … artinya, helm yang diproduksi massal dan dijual secara massive, bukan yang limited edition seperti yang berbahan Carbon contohnya.

Dibawah INK ada KYT yang juga belum ada lawanya ❓ hanya kalah di re-sale value dan graphic desain. Maklum klo INK masih merek utama sasaran para maling dan bekasnya masih dihargai tinggi.

Sekian, semoga bermanfaat …saya tak kungkum dulu dibawah 😀 siapa tahu nemu selendang bidadari.

roda2blog di sosial media

29 Komentar

  1. Mantep reviewnya. Jadi tertarik juga. Sayang, yang ukuran L aja susah nyarinya, gimana yang ukuran XL ya? Tapi mudah2an ketemu lah. Minggu depan hunting 🙂

  2. Mantap panoramanya jadi kepengen, mas R2B numpang lapak yah. di buka pendaftaran untuk menjadi penulis di garasiotomotif[dot]com, syarat gampang banget bro! bisa operasiin wordpress, suka nulis artikel tentang otomotif.. kalo berminat hubungi saya, nanti pihak kami akan kasih username dan password. kirim minat kamu jadi penulis ke email: social@garasiotomotif.com 100% gratis, kirim email isinya alias formatnya seperti ini: Tertarik jadi penulis+nama asli+URL blog otomotif kamu. trus di bawahnya ketik: mohon dikirim username sama passwordnya donk! gitu aja. kami akan proses paling lambat 24 jam udah dapat username sama password biar kamu bisa log-in ke garasiotomotif[dot]com/wp-admin. gampang kan tinggal nulis deh soal otomotif tentunya bro!

    Hormat saya,

    Imam Sadikin

  3. mosok sih GM selevel sama BMC…
    dari kualitas bahan aja beda jauh mazbro.
    kalo sama Kyt memang sejajar dah kualitasnya.
    saya bisa komen karna saya dah coba semuanya, jadi bisa bandingin.

  4. kirain orang embat helm buat pake sendiri, taunya ada yang jual helm 2nd juga bro.
    Kalo ane sih pake Box biar aman, jadi klo mau embat helm ane, sekalian aja ama bracket givi.

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Riding Report, Rute Puhpelem Wonogiri ke Pagerukir Ponorogo, Serasa Kembali ke Masa Lalu | roda dua blog
  2. Situs Megalitikum Selo Jolotundo Ponorogo, Luar Biasa | roda dua blog

Tinggalkan Balasan