Bendrang, Menu Lezat yg enggak ada di Rumah Makan

Menu ini kayaknya cuma ada seputaran plat-AE aja (madiun-PO-magetan) 😀 dan biasanya cuma disuguhin pas sarapan pagi.

Olahan ini adalah bentuk dari kearifaan lokal untuk tidak menyiayiakan sisa masakan.

Bendrang juga hanya bisa dibuat ketika ada hajatan, selamatan, berkat, atau tonjokan :mrgreen: maksudnya ada yang ngasih se paket nasi dan sayur.

Kebetulan dua kemaren ada tetangga yg nonjok untuk memperingati dan mendoakan 1000hari kematian sang bunda.

Kesempatan nih bikin benderang, karena gak habis jadi dimasukkan ke dalam kulkas untuk dibendrang. 😉

Zaman dulu proses pengawetan ini pake daun jati muda atau guci tanah liat.

Pagi tiba, saatnya semua bahan dikeluarkan

image

Akn lebih enak klo ada sisa mie/bihun dicampur kering tempe 😀 terus ada daging ssapi.

Baca Juga:   Salah satu Contoh Kesesatan Hukum Lalu Lintas di Indonesia

Tuangkan semua bahan ke dalam wajan. Klo bisa wajanya yang lebih dari punya saya.

image

Klo yang diatas itu emang wajan favorit saya, ada aroma anglo gosong soale 😛

image

Aduk sampai merata dan bearasap kedul-kedul dan klo bisa sampai ada kerak-kerak gosongya, gak perlu tambahan apa-apa, tapi akan lebih enak klo disiram kuah jangan terong atau lodeh pas maemnya.

image

Nasinya pun akan lebih mangtatab klo pake sego wadhang. Yaitu nasi hari kemaren juga. Nasinya dingin jangane Panas, mantebb to

Note: Sebelum memasak harap pastikan bahwa semua bahan tidak basi 😀

roda2blog di sosial media

14 Komentar

Tinggalkan Balasan