Sistem TPA itu telah merusak suasana surau kami

Sistem pendidikan agama non formal yang berbentuk TPA mulai masuk ke desa saya sejak tahun 1995, tapi mulai booming sejak tahun 2003. Karena pada tahun 2003 praktis tak ada lagi yang belajar mengaji di surau setelah maghrib. Digantikan oleh 4 TPA yang berkembang di 1 surau dan 3 masjid 😥

Kenapa TPA merusak suasana?

Pendidikan TPA mengambil waktu antara pukul 3 sore – 5 sore, Ashar-Maghrib. Nagh setelah selepas maghrib dan Isya, si anak bisa bebas nonton acara-acara sampah di TV seperti YKS 😈 Si anak menjadi tambah rusak karena TPA ada yg cuma 3 hari masuk belajar dan ada yg libur 1 kali seminggu.

mambaul muna

Berbeda dengan pendidikan surau pada masa saya kecil. Kami berangkat dari rumah pada petang menjelang gelap, berduyun-duyun ke surau-surau terdekat untuk belajar mengaji sampai kitab fiqh sederhana pada imam surau. Biasanya saya dulu berangkat jam 5 sore. Seminggu penuh tanpa mengenal libur, meski guru ngaji enggak ada kami tetap berangkat ke surau, pantang pulang sebelum sholat isya.

Padahal dulu ketika maghrib, antara jam 5-6 sore, adalah seru-serunya acara TV. Ada dragon ball, batman, seint seiya dkk. Tapi ya tetap saja dibentak sama Ibu-Bapak untuk segera berangkat ke surau. Dengan berkalung sarung ya harus berangkat, tanpa uang saku lhooo.

Baca Juga:   2017, Harga Sepeda Motor Pasti Naik

Selesai sembahyang maghrib kami akan langsung belajar mengaji. Dibagi beberapa kelompok sesuai kemampuan mengaji. Yang sudah lancar mengaji mengajari yg belum bisa, yang nanti akan diuji sama guru ngaji.

Yang sudah lancar mengaji al-Qur’an akan mengaji kitab kuning tentang fiqh atau aqidah atau sejarah. Bangga sekali kalau dulu bisa nulis pegon. 😉 Baru setelah selesai sholat Isya kami boleh pulang.

hadrah mambaul munaAlhamdulilah hadrah masih lestari sampai saat ini

Eitt setelah Isya biasanya ada acara tambahan seperti latihan hadrah atau cuma berjanjen (membaca kitab al-Barzanji). Bila kosong enggak ada kegiatan, maka kami akan berembug apa acara malam ini :mrgreen: belajar bersama karena ada PR? atau malah bersama-sama tidak usah mengerjakan PR tapi nyuluh (berburu) burung yg lagi tidur atau udang di kanal air atau belut di sawah untuk dibakar jadi camilan makan malam. Bila esoknya adalah hari libur, kami akan memilih untuk tidur bersama di surau.

Untungnya, guru-guru pada zaman sekolah dulu selalu bijak dalam memberikan PR, beban PR-nya bisa kami kerjakan pada pagi hari di sekolah. Beda dengan guru zaman sekarang, yang beban PR untuk peserta didiknya bertumpuk-tumpuk. 🙄

Baca Juga:   Telat Bayar Pajak Motor Bisa Dipenjara 2 Bulan

Yaghh itulah indahnya surau saya dulu semasa kecil. Walau sekarang sistemnya sudah berganti ke TPA dengan gedung baru, tapi kegiatan di surau kami masih hidup lestari walau selepas Isya tetap tidak seramai dulu. Setidaknya tidak bernasib sama dengan surau/Masjid lainya yang selepas Isya jadi gelap gulita karena jadwal ngaji anak-anak dipindah pada waktu Ashar.

bupati madiun - mambaul munaBupati Madiun bersama Guru kami, karena dulu bupati memang murid beliau

roda2blog di sosial media

18 Komentar

  1. alhamdulillah, sempet ngrasain ngaji disurau..
    magriban di mushola deket rumah, dilanjut ngaji sampe isya. Pulang ke rumah langsung ngaji lagi. Jam 8 belajar sampe malem. . hehee..
    bener2 ga pernah nonton tv kalo malem waktu SD – SMP

  2. Hmm.. Aye ga pernah ngerasain suasana ngaji di surau, maklum tinggal dikota besar… Masuk TPA kelas 4 SD sekitar taon 1996… Meskipun belajar ngajix bukan dari maghrib sampe isya dan waktu ntu uda ada tipi tp belon ada acara perusak moral kek sekarang… :mrgreen:

  3. TPA nya tidak salah jika full setiap hari, hanya menurut saya tidak adanya bimbingan orang tua yg intensif dan keberlanjutan program tpa untuk jenjang remaja dan dewasa, biasanya hanya untuk anak tk dan sd, setelah bisa membaca al quran dan menghafal surat tertentu kemudian ada kelulusan, nah setelah kelulusan seolah-olah sudah cukup belajar mengajinya sehingga banyak yg setelah lulus tpa lupa agama dan salah pergaulan.

  4. biasanya sore itu waktu bermain anak, dan malemnya ngaji.
    itu alasana ane kenapa dulu gak mau banget saat disuruh ngaji di TPA,
    gak bisa maen layangan wkwkwk…
    mending di surau

  5. jadi inget jaman dulu sehabis maghrib pasti ngaji di masjid. ada cerdas cermat sampai hafalan juz amma. yg menang dapat hadiah permen. rasa kebeersamaanya kuat banget.

Tinggalkan Balasan