Cara Pembuatan Rokok, Gak Butuh Buruh Lagi Bro?

Ngobrol soal industri Rokok itu sangat sensitif, apalagi bila ngobrolnya dengan ahli hisap dengan tema “merokok itu najis” lebih banyak ruginya dibanding untungnya, harus diberantas, dilarang dan diharamkan. :mrgreen:

Karena kaum perokok memiliki rasa sosial solidaritas yang tinggi, biasanya yang dibela adalah nasib para buruh rokok jika sampai ada fatwa rokok itu haram. Bagaimana nasib buruh pabrik rokok?.

buruh pabrik rokok

Ada semacam doktrin bahwa rokok di Indonesia dibuat dengan cara manual seperti foto di atas. Jadi seakan-akan Industri Rokok di Indonesia menyerap banyak tenaga kerja. Kuno sekali pabrik rokok di Indonesia 😈 padahal foto diatas adalah produksi rokok kretek, bukan rokok putih yang sekarang menguasai perokok.

Baca Juga:   New Honda CB150 Verza Resmi Hadir di Jogja

Padahal faktanya, karena upah buruh naik, biaya cukai juga naik dan masuknya pemodal asing. Serta ditambah angka bahwa perokok semakin banyak yang bengek dan membuat rokok kretek kurang laku.

cig-lines

Sekarang rokok di Indonesia dibuat dengan mesin robot yang hampir tidak perlu buruh. Terutama rokok putih dan mild yang sekarang merajai pasar karena memang menyasar para ABG yang masih belajar merokok.

Sebuah mesin pembuat rokok bisa menghasil 4.000.000 (empat juga) batang rokok perhari :O wow tenin. Dan berikut video cara pembuatan rokok.

Maka enggak heran bila Sampoerna baru saja memecat 4.000 buruhnya. Masih mau bilang bahwa alasan merokok karena peduli pada buruhnya?

Baca Juga:   Alkid Jogja: Place of joy

 

 

 

 

 

roda2blog di sosial media

19 Komentar

  1. sebenarnya ada juga om rokok kretek yang kemudian disambung filter “dijahitkan” istilahnya… jadi masih bisa menyerap tenaga kerja nilai cukainya juga tidak semahal SKM (sigaret kretek mesin) tapi ya sedkit ribet untuk yang punya pabrik hehe jadi gini deh…

  2. Itukan sampoerna aja bro, di desa desa masih banyak buruh rokok di pabrik kecil.
    Lantas pabrik besar dengan mesin monster apakah gak butuh buruh? Bohong bgt kalo ada yg bilang begitu. Di perusahaan besarpun buruh di pakai misal packing itu gak bisa digantikan dengan mesin, angkut material dr bhn baku sampai pembungkusnya itu juga butuh buruh angkut, kirim rokok juga butuh lagi, dan masih bnyk yg gak bisa saya sebutkan
    Kadang opini umum hanya melihat sisi luarnya saja. Kecuali anda terjun di industri rokok itu sendiri

  3. Yang nulis ini sama sekali gak pernah lihat produksi rokok,cuma tau googling aja.sampoerna mecat karyawannya itu karena pita cukai makin mahal,sedangkan rokok kretek g kuat bersaing dengan rokok filter.krna ongkos produksinya yg tinggi krna hanya bisa dikerjakan manual.betul kata “mas jay” packing dari batangan rokok ke bungkus rokok itu juga g bisa dikerjakan mesin,bisa patah kalau pakai mesin.ada juga dampak bagi petani tembakau yang harus dipikirkan juga kalau rokok dilarang.mau buat bungkus nasi,tembakaunya nanti?hm?sektor pajak dilihat juga!!!

  4. ane ngerokok.. ngerokok aja bang.. nggak make alesan macem2.. mau di buat pake manual ato mesin nggak peduli.. apalagi mikirin karyawan yang di pecat.. halah.. mereka pasti akan dapat pekerjaan yang baru.. ngapain ngerokok mikirin yang aneh2.. yang pasti ngerokok itu yang penting happy..

  5. pemerintahb seharus nya merepisi uu tentang pajak dan cukai,… pajak rokok seharus nya harus kita tingkatkan bilah perlu harga rokok di indonesia harus 30.000 paling murah perbungkus karna jika rokok murah samasajah kita memberi racun secara tidak langsung kepada generasih mudah bangsah ini,…. ok jika ada pendapat klu harga rokok naik akn terjadi phk buruh pabrik rokok besar2 saran,… tetapi yang harus kita pikir kan kawan2 adalah masa depan bangsa dan generasi mudah bangsa ini mau kamanah kita tempatkan,…….. pemerinta seharusnya tanggap dengann hal ini jangan cuma menunggu gaji bulanan dan gaji ke13 beserta tunjangan dan pasilitas yg di berikan publik ini kepadamu ,….. tegakkan uuberanta kkn,………

                parum solidaritas pemerhati generasi mudah bangsa ...   pakultas hukum universitas 
    

    kristen indonesia, cawang-jakarta.

  6. Lagian rokok ndadak dilarang yo ngopo, Nyatanya banyak perokok berat umurnya panjang ngga pernah sakit, tapi yang rajin olah raga n bukan perokok tiba2 jantungan , mati. Yang bahaya itu Knalpot kendaraan bro, sama mie instant. Coba aja 2 hal itu dikonsumsi sehari 3x, minimal selama 3 bulan. Pasti langsung kelihatan penyakitnya!
    Nek rapercoyo silahkan coba.
    jadi yang perlu dikasih peringatan sama depkes itu mie instant sama knalpot hehe.

    Lika liku larangan rokok itu urusan persaingan bisnis.

    • nah, ini salah satu contoh orang goblok. nyamain knalpot dengan rokok.
      kalo knalpot itu efek dari kendaraan yang ada manfaatnya buat manusia. dengan kendaraan manusia bisa lebih cepat berpindah tempat. dengan kendaraan manusia bisa mempermudah hidupnya..

      begitu juga dgn mie instan.. bisa diakalin masaknya dua kali rebus. terus ditambah sayur2an dan lain-lain.. sehingga yg masuk bukan tok mie instan tapi ada sayurannya..

      lah rokok.. lu bisa apa dengan rokok? rokok kaga bisa dinaekin macam kendaraan..

      rokok bisa kga masuk ke tubuhnya diakalin macam mie instan? pake sayur ato makanan bergizi lainnya? mikir lu.. sudah merokok goblok lagi.. eh bangga dengan kegoblokannya.. hadeh..

  7. ngapain ribet masalah rokok dan karyawan
    jika mau merokok merokok ajalah gak usah usil
    begitu juga yang punya alasan pemecatan karyawan membuat sempitnya lapangan kerja gak usah diomongin lagi bahasa politikus itu karena ditempatku gak ada perusahaan dan karyawan smua orang juga bisa makan
    jadi yang mau merokok juga silakan dan yang gak mau merokok gak usah usil
    dan para karyawan yang kena phk gah usah takut selama kalian mau usaha pasti ada jalan

    • bukan masalah usil apa kga om..

      kalo lu liat anak lu atau keluarga lu mau masuk jurang .. lu masuk orang goblok kalo diem aja kaga tereakin anak lu..

      rokok tu lebih ngeri dari pada masuk jurang.. perokok tu belum mati tapi dah jadi orang mati yg goblok

      • Yaudah masuk jurang aja lu tolol ngapain goblok2 kin perokok. Kalo gak suka cukup kasih tau aja anak keluarga lu gak usah ngatur hidup orang!

Tinggalkan Balasan