Cerita Pengguna: Honda NMP 2010 dari Sidrap, sempat jadi korek api berjalan

nmp naja
New Megapro,atau Nmp atau saya menyebutnya sebagai MegaShroud karena shroudnya yg kebesaran,adalah tunggangan harian saya selama 3 tahun terakhir ini,kali ini saya bermaksud mereviewnya… nmp ini adalah rakitan tahun 2010 gen pertama

Berawal dari keinginan saya untuk ganti tunggangan,niatnya tunggangan kali ini adalah motor yang sesuai karakter saya,kalo bisa merupakan produk baru dan disetujui oleh anak istri.Saya pun berburu informasi melalui internet,produk sport saat itu yg sesuai menurut saya adalah Old Vixion,Byson dan Nmp serta Tiger.

dari 4 produk tadi,yang merupakan tipe baru adalah byson dan nmp.tunjukkan gambar byson nyonya langsung bilang,tangki kegedean ditambah jok minim dan sempit,pasti susah buat muat sekeluarga,anak saya pun protes lantaran gak bisa duduk ditangki. pilihan terakhir jelas nmp,tunjukkan gambarnya dan nyonya pun OK OK aja, Ya sudah nmp pun terparkir digarasi.

Awet iritnya broo

awal pake saya paling terkesan dg iritnya,sampe sekarang pun kosumsi bbm nya masih suka bikin orang tercengang dan tak percaya… terakhir iseng ngukur pake tripmeter selama sebulan dibagi jumlah harga bbm bulanan masih berkisar diangka 50 kpl.

Keluhan untuk Honda2013-02-27-18-12-11Selama saya menggunakan motor ini, kekurangannya hanya pada spare part aja,baik berupa spare part original ataupun part variasinya,susah apalagi karena saya ada didaerah,dimana nmp ini hanya dimiliki dan digunakan oleh bapak pegawai bank dan bapak tni aja,lainnya pemilik pribadi seperti saya jumlahnya gak terlalu banyak. bahkan saat kemunculannya saya sempat kerepotan lantaran saat kampas disk belakang minta ganti ternyata stoknya belum ada,dan mesti menunggu beberapa bulan bahkan sampai pake acara kirim email cinta ke ahm.

Baca Juga:   Nominal NJKB Honda CRF150 Sudah Bocor, Harga Jual Kisaran 28 Juta

nah kelebihannya,, irit seperti saya katakan sebelumnya,rada eksklusif juga,jumlahnya gak sebanyak byson apalagi vixion,bahkan awal-awal pakenya sempat dikira honda byson…

Aksesoris yang menempel

part variasi… gak terlalu banyak sih,saat masih baru saya cuma pasang setiker transparan di tangki serta tank pad aja,biar gak kegores saat saya pake.selain itu beberapa part lainnya seperti engine cover,yg masih bertahan sampe sekarang,sepatbor kolong punya byson juga masih terpasang menggantikan hugger ninja sebelumnya yg terkesan terlalu dipaksakan.ditambah sein led depan yg menggusur sein kuping gajah original yg pecah dan partnya lagi-lagi susah didapat .plus sein segitiga variasi dishroud dan sein dispion,jadi totalnya megashroud punya 8 buah sein,biar safety aja

nanaredsblog021nah part musiman ada juga,mulai dari setang ninja,setang byson,tapi gak lama balik setandar,sekarang pake setang jepit tapi pake dudukan made in sendiri dibantu teman bengkel las,yang ini masih terpasang.Engine guard sempat pasang juga,tapi kemudian saya lepas lantaran jadi bahan becandaan teman yg menjadikannya sebagai tempat jemuran kaos kaki basah,lighter plus colokan usb buat charger juga saya lepas kembali lantaran malah buat mainan teman2 saya yg kadang nyetop saya dijalan cuman buat sundut rokonya aja,padahal dikantongnya ada korek api :mrgreen: plus peninggi shock jupie mx yg terpasang sampe sekarang,terakhir saya pasang pelapis jok jaring yg kata penjualnya anti panas.

Tetap puas walau susah spare partnya

Nah jika saya ditanya apa saya puas memakai motor ini,saya akan jawab dg jujur kalo saya puas,walaupun tiap kali mau bonceng ibu negara mesti tutup kuping dulu lantaran khotbahnya mengiringi naiknya ke sadel belakang,tinggi banget katanya…ditambah omelan boncenger lainnya…

Baca Juga:   Anggota TNI Dianiya Geng Motor, Saatnya Geng Motor Cepak bangkit lagi

Serius jika saya ditanya tentang apa kekurangan desain motor ini,saya cuma bisa bilang,cuman ditutup tangki dan footstep yg kayak bebek,minimal kayak tiger lah sudah oke banget…

pengalaman paling berkesan beberapa bulan lalu,sempat panik karena brebet yg merupakan penyakit khas nmp tiba2 saja mengganggu,gejalanya,batuk2 jika sampe diangka 70 kpj.. langsung ke bengkel langganan,yaitu beres kawasaki,aneh kan?? motornya honda mekaniknya kawak,tapi itulah seninya,saya merasa lebih cocok dg mekanik tersebut dibanding mekanik ahass sendiri,masuk ke beres hanya saat beli part saya anggap wajib kayak jeroan mesin dan yg btidak saya dapatkan subtitusinya,prinsip saya… walaupun gak semerek,tapi kalo pnp dan gak merusak,lebih awet dan lebih murah kenapa takut menggunakannya…nah,di sana karbu saya dibongkar pertama kalinya,tapi gak menyentuh karet vakum..bersihkan,pasang kembali test..tetap aja brebet,gawat fikir saya,ganti karet vakum ini… usut punya usut saat kembali kerumah dan ngopi plus ngerokok…saya secara tidak sengaja mendapatkan akar masalahnya… pelapis jok jaring yg saya pake pengait velcronya kurang kencang dan menjuntai menutupi corong saringan udara,dan terhisap saat gas ditarik agak dalam… Aseemmmm……….

gbr-0091Nah itu adalah sedikit dari cerita saya bersama MegaShroud,walaupun sudah agak tua dan punya gen baru saya gak berniat menjualnya… semoga awet dan menua bareng saya.

roda2blog di sosial media

12 Komentar

  1. si megalodon juga masih sehat wal afiat, alhamdulilah,

    setuju lah, yg bikin sy cinta bgt ni mtr adlah konsumsi bbm nya yg irit pisan, rata rata dapet 1:55km,
    sodara maupun teman jarang ada yg percaya keiritan mtr ini :mrgreen:

    motor lain boleh keren, dan kenceng, tapi gak akan seirit ni mtr

  2. Ah sama motornya…, kalo saya malah suka betot gasnya sampe mentok. Puas walau peed cuma 123km/jam on spido, soalnya 117km/jam spido nmp itu samanya 126km/jam di spido cb150r. Jadi kalo123 di nmp, di spido cb berapa coba?

Tinggalkan Balasan