Honda CBR150R: Walau powernya turun, tapi torsinya naik. Penting mana sih? Power atau Torsi?

Di India CBR Thailand dijadikan bahan tertawaan. Walau power horse nya lebih gede dari Yamaha R15 tapi buat apa kalau torsinya lemah letoy gemulai. Mana harganya lebih mahal lagi daripada r15.

Di Indonesia juga idem. CBR yang walaupun top speed nya paling tinggi di kelas 150cc ya buat apa kalau akselerasi nya lemot karena torsi yg lelet. Ibarat ujian, sama-sama bisa jawab 100×100 hasil berapa, tapi si Ahmad butuh waktu 1 detik, si Kirun mikirnya 1jam.

image

Di CBR lokal, Honda ngasih jawaban atas keluhan lemotnya torsi CBR. Torsi naik menjadi 13nm dan bisa dikail hanya pada 7500rpm, versi CBU hanya 12,6nm itupun butuh 8500rpm baru kejambak . Jadi di cbr lokal gak perlu bejek gas terlalu dalam sudah bisa dapat tenaganya. Persis seperti yg dilakukan pada streesfire CB.

Baca Juga:   Honda CBR250RR Mahakarya AHM Kebanggaan Bangsa

Jadi? CBR lokal lebih gampang diajak start jumping karena torsinya gede. Mari kita tunggu video Irfan Pertamax.

Soal peak power yang turun dari 17,8 ke 17,1 saya pikir wajar, toh dibanding R15 juga masih lebih gede. r15 powernya lebih rendah cuma16,3 dk. Tapi torsi R15 unggul telak  (14,5nm @7500rpm) dibanding punya CBR (13nm @7500rpm)

Jadi, besar kemungkinan CBR tetap kalah di trek pendek lawan R15 tapi tetap unggul dalam hal top speed.

roda2blog di sosial media

Tinggalkan Balasan