Kasus Motor CC Kecil Pakai Radiator: Jualan Teknologi atau Jualan Water Coolant?

Motor ber-cc kecil pake pendingin cairan, itu suatu kebutuhan atau perkembangan teknologi atau cuma gimmick atau cuma untuk memperbanyak portofolio barang dagangan atau untuk mengeruk laba lebih banyak?

Sistem pendingin pada sepeda motor ada 3 jenis pertama sistem pendingin Oli seperti pada Suzuki Satria Fu, Pulsar 200cc dan Motor Gendut BMW Gixxer. Yang kedua adalah sistem pendingin mesin berbahan dasar cairan. Dan yang ketiga adalah angin, dengan mengandalkan kisi-kisi pendingin pada mesin untuk menangkap aliran angin ketika berjalan.

Mana yang lebih baik dari ketiganya untuk motor ber-cc kecil?

Untuk motor ber-cc kecil, Oil cooler adalah yang terbaik seperti yang diaplikasikan pada Suzuki Satria Fu. Karena Oil Cooler hampir tanpa perawatan. Di samping juga desain mesin yang memakai Oil Cooler juga menyerap angin untuk proses pendinginan mesin.

Baca Juga:   Mau Nyoba Motor Honda Yang Baru, Ke Sini Aja

mesin satria fu

Adapun penggunaan Radiator/pendingin cairan pada motorsport 150cc justru malah meribetkan pengguna untuk mengecek komponen si radiator mulai dari air coolant, selang sampai kipas. Maka sering muncul masalah seperti, kipas elektrik mati yang kemudian menyebabkan overheat. Air radiator bocor dan harus menguras radiator pada KM tertentu. Teknologi kok semakin meribetkan. :mrgreen:

Mesin dengan sistem pendingin udara juga enggak bisa dianggep enteng untuk motorsport ber-cc kecil. Tohh Ducati Monster 795 yang 800cc aja juga pake pendingin udara, jadi ngapain motorsport 150cc repot-repot pake radiator??

Ducati-Monster-620-Dark

Bagaimana dengan pengaplikasian Radiator pada motor matik?
Saat ini imej yang terbentuk adalah, bahwa motor matik 125cc haruslah memakai radiator, seperti Honda Vario 125 dan Yamaha Xeon 125 sehingga matik Suzuki Hayate 125cc dianggap ketinggalan zaman karena tidak memakai radiator.

Baca Juga:   Video Beda Sambutan Untuk Pedrosa dan Marquez di Sentul, Fans Rossi Menguasai

Naghh sebentar lagi akan datang era “kemajuan” dimana akan banyak motor matik 125cc tapi tidak memakai radiator seperti Yamaha Mio 125 dan Honda Beat 125. Saat era itu tiba, opini umum pun akan terbentuk, ooooooo jadi matik 125 gak pakai radiator juga gak apa-apa. Dan saat itu mungkin Suzuki sudah dipanggil malaikat Izrail. :mrgreen:

Persis seperti kisah Spongebob dan rambut palsunya, saat rambut palsu dipakai spongebob semua menertawakan tapi saat dipakai publik figure semua meniru. :mrgreen: padahal sama konyolnya.

sponge n wig

 

roda2blog di sosial media

28 Komentar

  1. pakai radiator, oil cooler, kisi2 itu tergantung kebutuhan kayaknya bro. coba bayangkan motor dengan kompresi tinggi, pake pendingin kisi2 biasa, dijalanin di dalem kota yang macet. ga lama overheat tuh. dan ducati 800 kompresi nya ga segitu tinggi nya(10,3:1).

  2. ya beda lah, kalo cuma berdasarkan pendapat objektif begitu ngambil kesimpulannya mana bisa mas, mesin itu beda2 , beda bentuk beda bahan beda kubikasi, contoh mesin forgt piston dan diasil silinder yamaha di mx sama vixion itu silinder blok mesinnya tanpa kisi kisi untuk pendingin udara, makanya dikasi pendingin cairan, setiap pabrikan pasti buat produk itu di rancang oleh ahli2nya bukan bengkel kecil2an, mampak si mas fanatik dengan hayate yg nga pake radiator

  3. @Savy
    Hey bocah motor cc kecil ya wajibnya minim perawatan. Gak perlulah radiator sgala. Foging piston kw 10 aja lo banggain. Foging piston teknologi M1 di cc kecil..?? Ngimpii..!!
    Motor harian buat pekerja gak usah canggih2 tong. Yg ada malah tambah pengeluaran. Simpel praktis, perawatan mudah & gak ribet..!!
    Dasar korban iklan gak mutu..!!
    Cc kecil mo canggih ??
    Canggih kw ngimpi..!!
    Cc kecil dipake harian kenceng 300kpj.??
    Yg ada ambrol motor lu tong..!!!
    Sono ngimpi lg tong..!!!

    • Semua motor diciptakan sudah ada hitunganya mas. Situ Profesor? Mungkin motos hayate cukup pakai oil cooler. Blm tentu motor lain cukup. Rata2 motor tanpa radiator kalo mesin kepanasan untuk jarak jauh bau sangit , kan kesian motornya kepanasan, boleh diadu vario 125 vs hayate, jakarta bali. Motor mana yg bakal ambruk ,ngebul, ah kesian lah pokoknya, motor radiator identik utk motor yg digunakan di iklim tropis. Bukan diiklim dingin mas. Indonesia tuh iklimnya tropis.

      • motor dengan radiator lebih baik untuk keawetan mesinnya terutama di daerah panas dan macet yang sedikit ada hembusan angin walaupun itu untuk motor cc kecil.
        Semua ada penempatannya sesuai kebutuhan

    • * CC kecil tapi kompresi tinggi.
      -> memang harus pakai radiator karena panas dari hasil pembakaran mesin sperti itu lumayan tinggi. Tidak pakai radiator juga tdk apa-apa tapi untuk jarak jauh (sebagai contoh >300km ) di jamin pasti mesin overheat tengah jalan. ‘co.id’ dah tuh mesin, harus nunggu dingin baru bisa jalan lagi.
      * CC kecil kompresi rendah.
      -> Pakai kisi kisi udara udh cukup, secara pembakaran yg trjdi , panas yg di hasilkan dari mesin jauh lebih kecil drpd kompresi tinggi.

      Kesimpulan.a ya, penggunaan teknologi oil cooler / kisi-kisi udara / liquid cool jangan lihat dari ukuran CC mesin.a, tapi lihat kompresi mesin.a.
      CC sama tapi kompresi beda, ya beda cerita lagi masbrooww… 😀

      Contoh :
      Yamaha YZF R125
      # CC = 125 cc
      Kompresi mesin = 11,2 : 1 (tinggi masbroo..)
      -> Radiator.

      Honda Supra X 125 FI
      # CC = 125 cc
      Kompresi mesin = 9,3 : 1
      -> kisi – kisi.

      Nb = jangan lihat perbandingan motor.a, tapi lihat CC dan Perbandingan kompresi.a

  4. Ane pnya pngalaman pribadi, tahun 2014 ane dri tangerang beserta rombongan pulkam k solo mengunakan hayate yg baru 6 bulan, seperti biasa prepare udh full servise tapi d pertengahan jalan tepat’y d semarang mtor ane jebol, karna kepanasan,
    Selesai mudik langsung ane jual ganti vario 125, mudik tahun 2015 lancar tanpa kendala dan mesin tetep makyus, bukti nyata toh, d kelas cc yg sama beda,
    Radiator tetap punya peran penting,

    • emang adminnya asbun, ilmu nol. semuanya sudah didesain oleh ENGINEERS yg jauh jauh jauh jauh jauh lebih pinter dari admin goblok ini

  5. ane pake tigi ga ada radiatornya ttp aman2 aja tuh…emang motor2 sekarang pada aneh2,mungkin sebentar lagi ada yang pasan stang lingkaran kayak mobil wkwkwkwk

  6. namanya pasar, disesuaikan mindset konsumen.

    memang kalo untuk kepraktisan mesin air cooled lebih baik daripada watercooled. tinggal cek kualitas oli/takaran oli maka beres dari overheat. dengan kompresi rendah mesin air cooled malah lebih jarang terkena masalah overheat.

    sebaliknya mesin water cooled mesti cek komponen radiator.karna rata-rata mesin yg dipasang radiator rata2 berperforma diatas mesin2 berpendingin angin dngan cc tipe mesin yg sama, dan memiliki kompresi yg lebih tinggi. ada masalah sedikit pada sistem radiator maka mesin bisa overheat. disamping itu karna kompresinya tinggi kualitas bbm pun mesti oktan lebih tinggi.

    mungkin mindset rata2 orang mesin pasangan radiator “Pasti” lebih dingin dibanding mesin tanpa radiator. padahal balik lagi ke kebutuhan performa mesin.

    toh mesin tiger, megapro, byson, klx 150 dkk. gak pake radiator, tidak lebih cepat panas, dan tidak lebih cepat overheat daripada mesin cbr 150/cb 150/vixion dengan radiatornya yg terpasang.

    kalo saya sih mendingan mesin air cooled lebih praktis dalam perawatan. tapi balik lagi tergantung selera.

  7. Ducati monster 797 bisa pakai air cooled karena teknologinya sudah mumpuni mungkin saja linernya sudah pakai keramik sehingga lebih cepat melepas panas seperti yamaha star yang juga pakai air cooled + oil cooler.
    FYI Yamaha aerox 50 cc untuk pasar eropa malah pakai water cooled.

Tinggalkan Balasan