Arjun Prince of Bali, Film bersetting Bali Indonesia tapi yang buat orang India. Memalukan!

Miris melihat tayangan tv zaman sekarang. Hampir tak ada tayangan animas anak yang berjiwa nasionalisme, Indonesia.

Upin dan Ipin mengajarkan kesederhanaan anak desa, tapi ya tetap selingan ada flag Malaysia.
Kartun asal India, soo pasti ada juga flagnya
Film kartun Spongebob dkk ya pasti adalah si bintang USA-nya
Sopo Jarwo? ini malah film yang ngajari anak jadi Preman Pengangguran. :mrgreen:

Arjun Prince of Bali

Cukup kaget saat nongkrong di warung terus ngelihat ada film animasi baru di Ant* berjudul Arjun, Prince of Bali. Awalnya saya mengira film ini buatan anak negeri, lha dalah ternyata made in India.

Hampir semua settingan di dalam film berlatar belakang kebudayaan pulau Dewata Bali. Mulai dari pakaian, ukiran rumah, bentuk patung sampai pantai-pantainya. Yaghh semoga aja nanti gak ada penampakan bendera India, terus di demo karena India mengklaim Bali. :mrgreen:

Baca Juga:   Suzuki Jimny Reborn Cuma Tersedia 88 Unit Saja Di Indonesia

Cukup nampol memalukan bagi saya. Kemana saja animator-animator anak negeri ini? bukan salah mereka juga sih.

Pernah tanya rekan yang kerja di PH, kenapa kok tidak membuat Unyil dalam bentuk animasi 3D seperti boboboi?

dia jawab, “alahhh ngapain repot-repot bikin yang begituan. Itu si Laptop si Unyil cuma modal Handycam saja bisa laku 100juta per episod kok!?!?” gubrakkk :mrgreen:

roda2blog di sosial media

12 Komentar

  1. Mungkin iya sopo jarwo ngajarin jdi preman pengangguran…
    Anda hanya liat animasi indo trutama sopo jarwo dari hal negatif’a . .
    Semua akan negatif kalo diliat sisi negatif’a . .
    Arjun ngajarin brantem…
    Upin ipin ngajarin males, slalu brmain, dan melawan kakak’a…
    Spongebob ngajarin jdi idiot, pelit, melakukan hal bodoh…
    Bahkan ada episode spongebob yg nampilin tntang illuminati…
    .
    Film sopo jarwo ngajarin jdi preman?
    MIKIR ! ! !

  2. yah inilah nasib film-film animasi di Indonesia.. sekali mau bangkit udah dihujat, kalau gk buat katanya malu-maluin kalah dengan negara tetangga.
    bukannya terpuruknya film-film animasi di Indonesia ini karena orang Indonesia sendiri yang kurang menghargai hasil karya anak bangsa. kalau saja masyarakat itu mengerti dan menghargai, saya yakin akan banyak film-film animasi berkualitas yang akan muncul.
    saya yakin itu karena saya sudah lihat berbagai macam karya animasi mahasiswa dan karya-karyanya udah layak buat ditayangkan tinggal butuh menejemen yang lebih baik saja.

Tinggalkan Balasan