Lion Air, Korean Air, Jokower dan Jokowi yang bukan lagi orang Solo

suasana bandara soetta lion air delaysuasana terminal 3 soetta karena delay lion air

Lion Air dan para penyembah Jokowi
Kasus Lion Air seharusnya menjadi musibah nasional yang harus disikapi secara tegas oleh si presiden blusukan, karena kasus tersebut telah melumpuhkan bandara sebagai pusat transportasi publik.
Tapi apa daya, kata Jokower sang penyembah ayat blusukan dari Jokowi, malah membela dengan kalimat “Apa semua hal harus diblusuki Jokowi, kan dia juga bawahan?”
lha dalah bukanya Jokowi jadi presiden karena suka blusukan itu?

Untuk melihat kualitas diri seorang, lihat siapa orang dekatnya
Saat anak CEO Korean Air berbuat ulah dengan memaksa pesawat balik lagi ke Bandara hanya gara-gara pramugari salah menghidangkan menu. Begitu sampai di Korea dan beritanya gempar karena merugikan orang 1 pesawat.
Ayah si anak yang menjewer langsung, sebagai orang terdekat dia merasa paling bertanggung jawab atas ulah orang dekatnya yang juga anaknya yang telah merugikan banyak orang.

Baca Juga:   Aturan Baru 2018, Bikin Suzuki Mikir Lanjut di MotoGP

Sebagai teman dekat, seharusnya Jokowi adalah orang pertama yang mengingatkan Rusdi Kirana pemilik Lion Air dalam kapasitasnya sebagai teman, sahabat sekaligus donaturnya saat dia kampanye jadi Presiden. Bila sudah keterlaluan, bolehlah meniru CEO Korean Air yang mengantarkan anak kandungnya ke kantor polisi dan meminta maaf pada publik korea karena kelakuan orang dekatnya.

Tapi sayangnya! Jokowi bukan lagi orang Solo
Dia sudah terlalu banyak terikat kontrak politik. Tapi seharusnya dia juga selalu ingat semangat Solo, kota yang membesarkanya. Di Kota Solo berdiri dengan gagah patung Brigjen Ignatius Slamet Rijadi, siapa dia? ahh jangan-jangan jokower gak tahu nih

Brigjen Slamet rela pergi bertempur melawan RMS sehari setelah menikah dan akhirnya gugur di medan laga tanpa pernah merasakan bulan madu dengan wanita yang dinikahinya.
Jokowi? sudah terlalu lama terlena dengan bulan madu sebagai presiden, sehingga sangking enaknya jadi  sering ngelantur “bukan urusan saya”.

Baca Juga:   Demi Hape Android, Maling Rela Kehilangan Yamaha Mio

Harap dimaklumi nikmat orgasme memang bisa menghilangkan akal manusia. Dan salah satu orgasme terindah bagi kaum adam adalah ketika menggenggam kekuasaan.

Sekarang sudah waktunya bagi Jokowi berhenti menikmati orgasme, segeralah blusukan ke bandara Soekarno-Hatta, dengarlah keluhan para penumpang domestik dan asing yang dirugikan Lion Air. Lalu selamatkan wajah “selamat datang di Indonesia” itu dengan menjewer orang dekatmu si Rusdi Kirana.

Itu juga jika anda merasa Presiden solo, tapi jika enggak?? yaaa apa daya, ternyata presiden terpilih kami cuma pekerja outsorsing bagi perusahaan sponsornya. :mrgreen:

 

roda2blog di sosial media

16 Komentar

  1. kasus air asia melanggar beberapa 3-4 jalur penerbangan ilegal, gara-gara jatuh lalu di beri sanksi. Lion air 35 penerbangan illegal dan ada yang jatuh juga ga ada sanksi cuma teguran keras (surat menyurat) hebatkan menterinye 😆

  2. emng jokowi zalah krna trnyata dulu yg pnya prnah biayayi kampanye itu maskapai singa itu, trus zekarang delay penerbangan atw kisruh penerbangan maskapai singa itu full tanggung jwb presiden, menteri perhub gak usah ngurus, diam aja, sambil merenung “seandainya gue lihat jalan rusak se senti, jalan macet di jkrta, hidup susah, pokoknya yg gak enak2pun gw ikut nyalahin jokowi”

  3. kalau sesuai sama mintanya njenengan… presiden ga butuh menteri dong… semua urusannya presiden… jadi kalau ada apa apa bener salahin aja presidennya…

    mari kita jadi menteri jonan.. ketika dinilai ga becus ngurusi lion air, trus pasti kena marah atasan kan? … coba misal mas bro… si atasan kita langsung marahin orang lain… padahal itu kerjaan kita, tanggung jawab kita… nah lhoooo… gimana perasaanmu ga dianggep gitu…

    saya rasa proses bertanya itu “woi jonan… tuh utusin lion” mungkin sudah dilakukan… tinggal bp. jonan nya yang gimana… kalau ga mampu ya copot… bukan presidennya yang dicopot…. maaf mas… artikel njenengan melompati logika umum sih..

  4. artikel ini gak beda jauh dg ulir cemeti, seringkesnya tetep aja bwt nyakitin tow….aku gagal paham, atauu ini nh yg gagal move on heehe….ngunu yo ngunu mung ssst ojho ngunu, malah ngeraupi becik olo ketoro, belajar yuk berkarya mengisi celah lemah sesuai tupoksi, negara ini tak akan mati krn jokowi atau moncer ditangani sendirian seorang jokowi belaka, presiden adalah bagian dr sistem pemerintahan.peran itu tak diusung sendiri oleh jokowi,jelas beliau bukan musuh NKRI, tp kebencianlah dan dendam kesumat antar anak negerilah yg sangat berpotensi melumat negeri…..mo ngeflame apalagi ngejunk, (gile lu ndro’) plis deh koreksi diri sendiri, seberapa banyak kita berbakti utk negeri ? atau sekedar tanyalah…..apakah kita telah berbuat lebih baik hari ini ???

Tinggalkan Balasan