Sewot karena Moge 650cc seharga ratusan juta dipake buat jualan bubur? Awas! itu tanda iri dengki syirik kurang piknik

image

Kali ini bukan lagi motor 250cc yang diajak untuk mencari nafkah oleh pemiliknya, sebuah moge 650cc besutan Kawasaki, diberdayakan oleh pemiliknya untuk mengangkut gerobak berjualan bubur.

Surprise banget laghh!!! Karena moge tersebut pajak per-tahun mencapai angka 2-3juta.

Hmm jadi inget petuah mas Arif Respiro: ekonomi Indonesia saat ini 50-70% ditopang oleh pedagang kaki lima, bukan pasar modal atau buruh apalagi PNS.

Pengusaha kecil kaki lima itu potret kemandirian, buka lapak/jualan pake uang kantong sendiri tanpa disubsidi.

Sekilas pendapatan mereka kecil, 100rb – 1juta, tapi marginya bisa 50-60%. Luar biasa. Tapi ya memang status mereka agak rendah dibanding karyawan tetap apalagi PNS.

Tapi ya what i said before:
Dua pilihan ini sama enaknya,
A. jualan cilok omset 300-500/hari, tapi profit 50-60%
Atau
B. Punya status PNS gaji 3-4juta tapi cicilan hutang 70-80% dari pendapatan.

Atau:

image

roda2blog di sosial media

7 Komentar

  1. sing penting halal… kalau ada yg sewot ya biarin aja…
    wong montor punya sendiri aja koq…
    lha pemiliknya aja nggak sewot koq orang lain malah sewot…
    kan aneh,tak iye..?? πŸ˜‰

    kalau pake dialek Papua, epen kaah…?? πŸ˜‰

  2. yang penting halal…
    kalau ada yang sewot ya biarin aja..
    lha wong montor punya sendiri aja koq…
    pemiliknya saja nggak sewot koq orang lain malah sewot,kan aneh tak iye..??
    πŸ˜‰

    kalau pake dialek Papua memakai istilah? epen kah.??? πŸ˜‰

  3. yang penting halal…
    walaupun pasti ada yg punya pemikiran negatif,yang katanya sombong lah,begini begitu ya biarin aja…
    lha wong montor milik sendiri aja koq…
    pemiliknya aja nggak sewot koq orang lain malah sewot,kan aneh tak iye..? πŸ˜‰

    orang Papua bilang, epen kah…?? πŸ˜‰

Tinggalkan Balasan