Anomali evolusi Handphone, kok makin menyulitkan?

Sejak pertama kali muncul, telepon seluler/ponsel telah menjadi kebutuhan manusia untuk selalu terhubung tanpa jarak.

Tapi sejak nokia(dengan OS symbian) mati lalu digantikan era Android dengan beragam merek, secara pasti arah evolusi bukan untuk memudahkan tapi malah menyusahkan dan berat diongkos.

Gak percaya? Berikut buktinya:

1. Bukan mengecil tapi Ukuran / Dimensi Ponsel malah membengkak, jadi susah dikantongi.
Di era nokia, mereka dan kompetetitornya berusaha membuat ponsel semakin kecil agar mudah dikantongi dan stylish bagi para eksekutif.

2. Nokia connecting people tapi Androidย  make people lost to unreal world.
Di era android orang semakin tenggelam dengan dunia maya dan dunia game online di dalam hape.
Dulu di zaman Symbian, terutama N-gage series, emang sih gak bisa main game online, palingan hanya main game dengan lawan disamping kita via blutooh. Tapi seru broo, bisa teriak-teriak bareng teman disamping.
Klo sekarang sama-sama main CoC tapi beda klan, walhasil sama-sama diem menatap hape.

Baca Juga:   Kasus Honda CBR150R: AHM minim kretifitas marketing

3. Dulu main game di hape symbian bisa bebas pulsa atau tanpa menyedot quota,
tapi sekarang??? Jangan harap bisa main pokker atau CoC klo gak punya pulsa/kuota atau belum update.

4. Menenteng hape dan powerbank.
Asal baterei full, symbian nokia gak perlu takut kehabisan baterei selama turing, walau harus memutar musik.

Klo android? berangkat turing dices full, selama perjalanan layar diredupin, koneksi internet dimatiin, aplikasi powersaver dinyalakan …. Ehh pas dijalan powerbanknya ngedropp … Modyarr tenan.

5. Makin boross pulsaaa, tapi minim komunikasi.
Dulu provider membuat paket telpon dan sms hemat. Karena manusia terkoneksi via hape ya cuma lewat dua fitur itu.
Sekarang?, orang lebih takut kehabisan kuota internet daripada pulsa untuk telpon-sms, naghh ketika terjebak emergency bingung?
Mungkin anak sekarang juga gak tahu seninya telpon dibawah dua detik pada gebetan.

Baca Juga:   MotoGP Spanyol, Rossi Menang Besar Tanpa Ngasorake

6. 3G dan 4G tapi sepi video call.
Pengguna layanan video call justru paling banyak adalah keluarga TKI di desa.
Sedangkan bagi masyarakat urban perkotaan, 3G dan 4G jarang diggunakan video call-nya karena mengutamakan koneksi internet sosmed.
Naghhh sekarang? seberapa sering fitur video call anda gunakan di smartphone anda?
Mana yg lebih sering anda gunakan, menghabiskan kuota untuk sosmed atau untuk melepas rindu menelpon keluarga?

Terus masihkah berguna jika nanti ada fitur video 3D seperti di Star Trek berikut ini??

image

roda2blog di sosial media

10 Komentar

  1. Ya sebenernya kalo digunakan secara arif dan bijaksana, smart phone juga berguna, tapi kalo memang mau milih kayak versi jaman dulu, smart phone bisa kok, dan saya pernah “jenuh” dengan smart phone, android jual, BB lepas baterrai simpan, beli nokia. Tapi dengan kerja sekarang, ya akhirnya BB bangkit dari kubur, dipakai dengan seperlunya saja

  2. hmmm artikelnya agak menggiring opini nih ^_^

    tapi sebenernya kenyataanya enggak juga ah

    yang pertama soal nge charge baterai

    Smartphone sekarang udah bisa buat macem2 ( multimedia ) foto2, kirim email+buka sosmed, browsing, download2
    coba diitung deh
    multimedia anggap lah mp3 player
    foto2 anggap lah kamera digital
    kirim email anggap lah bawa notebook atau laptop

    kalo enggak ada smartphone berapa barang yang harus anda charge??
    emang sih konsekuensinya jadi sering ngecharge hp, tapi sebanding lah dari pada ngecharge kebanyakan barang jadi ribet

    dulu main hp symbian gak nyedot pulsa sekarang main COC nyedot pulsa
    ada benarnya, tapi salah ambil sudut pandang
    main COC, atau game android yang sifatnya online, jangan dibandingkan dengan game symbian, coba bandingkan jaman dulu waktu game online cuma ada di Warnet2, disana bukan cuma bayar sewa warnet aja tapi juga bayar voucher lho,
    kalo enggak mau bayar, smartphone juga banyak kok game offlinenya

    makin boros pulsa, minim komunikasi ???
    enggak juga ah, justru kalo saya pribadi makin irit, komunikasi lancar lagi

    contoh, saya telepon pakai layanan BBM voice call atau Line free call
    dia cuma pake kuota data, malah kalo mau irit bisa pake wifi
    suaranya lebih jernih malah
    mau berani adu mana lebih irit pemakaian pulsa sebulan telepon biasa sama pakai sistem BBM voice atau line free call???

    layanan video call, itu jarang banget saya pake saya setuju soal ini, lagipula saya juga belum ketemu momennya kapan video call ini saya butuhkan

    kalau 3G atau 4G saya jujur sih, termasuk orang yang bingung kalo sinyal 3g ilang,

    • walhasil orang sekarang lebih suka berbicara dalam bentuk “teks” bukan suara, sehingga banyak kehilangan “sense” sosialnya.
      Padahal dengan video call, bisa melihat ekspresi suara dan wajah.

  3. paling tidak seminggu 2kali saya masih pake video call (skype) dengan sodara di jakarta dan indramayu. menyenangkan karena anak anak bisa saling bercanda. coba kalo nggak ada teknologi video call, gimna anak anak bisa saling bertatap muka dg sodara yg jauh? teknologi bisa mendekatkan atau menjauhkan tergantung kita yg make

Tinggalkan Balasan