Wah Gawat, TNI Kemasukan Wahabi

image

Bagi golongan Islam Ahluss Sunnah Wal Bidah Hasanah (Aswaba). Setiap jamaah atau firqoh yang menolak bid’ah pasti dilabeli “wahabi”. Jadinya sering salah menempatkan label, lha musuh wahabi seperti IM atau HTI juga akhirnya dicap Wahabi.

Walau sering dikampanyekan sebagai faham yang anti NKRI, tapi ternyata TNI tidak alergi sama Wahabi.

image

Seorang ulama Wahabi tulen, Syeikh Ibrahim Tolhah, pejabat di kementrian Dakwah Islam Kerajaan Saudi Arabia. Disambut suka cita oleh personel Korps Kostrad saat meresmikan Masjid di Markas Kostrad.

Wahh bisa gawat ini, jika nanti di masjid-masjid di kompleks TNI melarang dzikir berjamaah selepas sholat wajib atau tidak qunut ketika sholat subuh. Bisa-bisa TNI bisa dicap ” wahabi” juga :mrgreen:

Baca Juga:   Alasan Toyota Indonesia Enggan Ekspor ke Eropa, Karena Eropa Sudah Masa Lalu

ini terjadi saat pemerintahan Jokowi, wahh jangan-jangan Jokowi Wahabi nih???
Bisa gawat tenan negara ini, definisi wahabi bisa jadi sana sini.

image

image

roda2blog di sosial media

12 Komentar

  1. Maaf atuh akang, sebelum menuduh Salafy itu Wahabi, mending akang belajar dulu atuh sejarahnya NU yang ngaku-ngaku Ahlus Sunnah wal Jama’ah (Aswaja), padahal sejatinya adalah sekte Asy’ariyah (Lihat aja gelar nama kakeknya Gus Dur). Wajar sih kalo akang dari kecil sampe gede kenalnya Aswaja ya NU, padahal banyak tradisi2 bid’ah NU yang bukan tradisi Aswaja. Seluruh dunia juga tau kalau Salafy itulah yg Aswaja murni, bukan Aswaja2an campur bid’ah dan Syi’ah ala NU di Indonesia. Maaf kang, cuma ngasih informasi, mungkin akang lapar, eh, khilaf 🙂

  2. sensitif…semua merasa benar,ra urus mau wahabi kek,mau aswaja,nu,muhamadiah,mau apa kek, ambil yang baiknya dan sesuai hati nurani…

  3. sebenrnya yang meta meta in wahabi itu siapa sih… orang hadisnya ya jelas… contoh deh soal doa qunut di ketika subuh… kalo ga baca jadi wahabi kalo baca jadi NU? padahal hadisnya itu mudah… waktu itu nabi baca qunut untuk mendoakan orang yang zalim… diikutin si A ya bener2 aja… wong nabi melakukan… terus ceritanya Allah melarang untuk doa qunut… karena mendoakan orang yg zalim tidak baik… kemudian diikuti si B karena setelah itu nabi tidak pernah qunut lagi…. nah… disini bener atau salah cuma ada di akal kita sendiri kan…. yang bilang A bener monggo yang bilang B bener ya silahkan…. islam ya islam…. ketika islam A dan islam B musuhan dan kemudian perang… sampe mati… yang membunuh dan dibunuh masuk neraka semua

Tinggalkan Balasan