Gara-gara buka lowongan di Senayan, Perusahaan Gojek Tetap Untung, Sekarang Drivernya yang Bingung Cari Konsumen

gojek kawasaki

Iklan bombastis ditambah popularitas yang melejit ternyata ada kisah sedih para driver Gojek gan. Terutama karena ke-egois-san perusahaan yang ingin brandnya semakin berkibar tanpa memikirkan jumlah armada permintaan pasar.

Walhasil, sekarang ini Gojek/Grabbike mengalami kelebihan armada. Jumlah ojeknya melebihi jumlah permintaan pasar. Sekarang gak ada lagi cerita abang Gojek/Grabbike bisa duduk santai nonton TV di rumah menanti orderan.

Yang ada sekarang, abang Gojek/Grabbike serius memantau layar hape. Jika ada order gak peduli jauh dekat langsung disikat.

Beberapa abang Gojek/Grabbike malah akhirnya milih mangkal gann. :mrgreen: biar siap sedia nyabet orderran secepat mungkin, jika gak dapat orderan, ya siapa tahu dapat penumpang langsung tanpa via Gojek/Grabbike.

Walhasil, yaa … jika tidak segera dibenahi, Gojek/Grabbike bisa almarhum gan. Konsumen ngeluh pelayanan lelet. Abang Gojek/Grabbike juga ngeluh susah dapet orderan.

Baca Juga:   Teliti Sebelum Bayar E-Tilang, Biar Gak Kejebak Plat Nomer Palsu

Yahhh namanya juga otak kapitalis gan. Perusahaan Gojek sih ya tetap untung banyak gan. tapi kan kasihan abang gojeknya, pemasukan jadi berkurang.

Nihh gannn kesaksikan wawancara konsumen dan abang ojek online salah seorang netizen di Facebook gann

Jadi, ceritanya barusan ngirim barang pakai Go-Jek. Abang gojeknya kyk kebingungan, saya basa basi aja nanya, sekalian pulang bang? Enggak disangka abangnya curhat.

“Oh engga, sekarang mah kemana aja ambil lah jobnya. Kalau enggak diambil orang!”
“Lho, memang sekarang banyak ya armadanya? Bukannya kemarin susah?”
“Iya, sejak buka Gojek buka lowongan yang di senayan itu…”
“Di senayan ada apa?”

“Iya jadi buka lowongan 5000 driver. Sekarang jadi banyak saingan sesama driver. Order keluar baru sebentar udah diambil. Jadi enggak sempet ngecek dimana. Kan bagusnya diliat dulu deket gak dari lokasi kita sekarang. Kalau begini kita semua susah dan customer juga kasihan lama diambil barangnya…”

Saya cuma bisa “Ooo.. gara2 ramai (kebanyakan hype) ya jadi banyak saingan…”

“Pada mau jadi Gojeker semua, belum lagi dari kompetitor yang satunya, hadeh… saya yang udah join lama jadi bingung. Okeh, dianter om” si abang ngeloyor pergi.

Jadi kesimpulannya, sekarang enggak perlu heboh2 lagi gojek dapet segini segitu, karena hype yang terlalu tinggi malah jadi bumerang buat para drivernya dan merugikan kita juga. Sekian.

roda2blog di sosial media

20 Komentar

  1. saya dah perkirakan itu sich,

    pasokan berlebih, konsumen belum tentu nambah,

    konsumennya juga khan sewaktu waktu aja perlu ojek, bukan setipa hari,

    restaurant juga punya kuli anter sendiri

  2. sesuai perkiraan,
    yg saya pengen tau adalah kemana BPKB/ijazah yang jadi jaminan?
    jika masih di brangkas gojek nggak masalah, yg ditakutkan adalah jika sudah dijaminkan ke bank/pembiayaan.

  3. yang kurang ajar itu driver yang udah terima orderan.. karena masih dalam masa promo seakan2 udah dianter tu barang (go food)… kita konsumen cuma bisa rating1 bintang.. enak2 aja dia lantas nyuruh reorder ke driver lain.. kt ke gojek cm 10ribu.. lah dianya kan terima penuh…

  4. gojek sisi sistematis yang positif sebenarnya sangat safety untuk driver nya dan penumpang
    tapi kembali ke mentalitas berbangsa yang positif selalu ahir jadi konflik, teruslah berkreasi
    anak bangsa and positif tinking lah selalu

Tinggalkan Balasan