Kata Yamaha: Honda CBR250RR Terlalu Canggih dan Ribet Buat Konsumen Indonesia

Kehadiran Honda CBR250RR dengan tampilan yang 100% baru dan teknologi ride by wire langsung menempatkan rivalnya, Yamaha r25 pada posisi terjepit. Bahkan boleh dibilang, R25 Yamaha yang masih memakai swingarm konvensional, langsung terlihat jadi “kuno” banget. 

Apalagi brojolnya Honda CBR250 RR timing-nya pas banget dengan kehebohan recall R25.Salah satu yg paling keren dari Honda CBR250 RR salah satunya throttle by wire(TBW). Sehingga tidak lagi menggunakan sling baja pada handle gas, namun sudah digantikan metode sinyal elektronik dari Acceleration Position Sensor (APS).

Nagh Bagaimana kira-kira tanggapan pihak Yamaha ya?

Seperti dilansir otomania.com, Asisten GM Marketing PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturer (YIMM), Mohammad Masykur mengklaim klo Yamaha R25 lebih sesuai dengan kondisi jalanan Indonesia.

Baca Juga:   Tobil, Motor Mobil Lebih Ekstrem Daripada Motor Pakai Payung Tenda

“Semuanya tergantung dari konsumen, kalau dia pintar pasti memilih produk yang bagus dan sesuai dengan kondisi jalan di Indonesia,” katanya.

Lebih lanjut dia juga ngomentarin klo fitur ride by wire bakal bikin konsumen. 
“Karena masyarakat inginnya yang simpel saja tidak pusing harus pencet ini atau itu. Sehingga kita tidak gunakan lagi ftur tersebut,” ujar Masykur, menyindir.

Wah wah, klo kayak gini ini, bisa jadi pertanda bahwa klo Yamaha R25 terbaru mungkin hanya mendapat upgrade di shockbreker depan saja, jadi UpSideDown. Tanpa penambahan fitur ride by wire.

roda2blog di sosial media

5 Komentar

  1. namanya ditanyain wartawan ya wajar bila defensive… ingat honda dulu bilang matic ga pas buat aspal indo, 250cc cukup single blabla… masak koment dukung kompentitor wkk

  2. Gue kalo jadi si masykur mending gue jawabnya gini :
    “Ya kami masih pantau terus perkembangannya, apakah nantinya fitur tersebut benar-benar memanjakan konsumen atau tidak”

    Defense nya ga ciamik ni masykur hahaha

Tinggalkan Balasan