Banyak Yang Nunggak Pajak Kendaraan, Negara Rugi Rp 3 Triliun

Pihak kepolisian bekerjasama dengan pihak terkait, seperti Badan Pajak dan Retribusi Daerah, Dinas Perhubungan, serta Satpol PP, bakal menggelar razia gabungan pajak kendaraan bermotor.

Targetnya, para pengendara dan pemilik motor yang belum melakukan pembayaran pajak kendaraan bermotor. Dalam razia ini, akan disediakan Samsat, sehingga para pelanggar bisa langsung membayar pajak di tempat, atau ditilang.

Dijelaskan Edi Sumantri, Kepala Badan Pajak dan Retribusi Daerah (BPRD) DKI Jakarta, potensi kerugian negara untuk pemilik kendaraan bermotor yang menunggak pajak, sekira Rp 2 triliun.

“Perlu saya tegaskan, 3,2 juta unit motor yang belum bayar pajak belum tentu seluruhnya aktif di lapangan. Bisa saja yang sudah rusak atau sudah dicuri,” jelas Edi, seperti dilansir Liputan6.com, Rabu (22/3/2017).

Baca Juga:   Adu Kamera Samsung Galaxy Core vs Asus Zenfone 4.

Lanjut Edi, dari potensi kerugian pajak kendaraan yang mangkrak ini, jika dari razia gabungan terselesaikan 50 persen, itu sudah jumlah yang cukup besar.

“Kami menghimbau kepada masyarakat untuk segera melakukan pembayaran, sebelum dilakukan penindakan oleh Polda,” tuntas Edi.

Untuk diketahui, operasi razia gabungan pajak kendaraan bermotor ini akan dilakukan dua periode. Meski belum ditetapkan, rencananya razia ini akan digelar akhir April atau awal Mei 2017.

sumber: liputan6.com

Piye bro? masih gak percaya? 

roda2blog di sosial media

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan