Penyebab Mobil Mogok di Sarangan, Skill Nol ditambah Mental Kere

Sangat kesel mas bro lihat mobil-mobil yang gak kuat nanjak di jalan raya Sarangan-Mojosemi. Kenapa sebel, karena itu bukan kesalahan mesin mobil tapi murni karena campuran skill yg kurang dan mental murah pengemudi mobil, pengen cepatnya aja sampai ke Cemoro Sewu.

Mimin kasihan sama polisi-polisi yang harus stand by mendorong mobil di saat libur lebaran. Saat yang lain kumpul sama keluarga, Polisi harus siaga membantu para pelancong yang hanya ingin cepat sampai ke tujuan tapi mikir panjang. Dan tanpa uang lembur.

Sori ya bro klo kasar, jadi begini kasusnya.

Jalan raya di lokasi foto-foto mobil mogok adalah di Jalur Sarangan Mojosemi ke arah Cemoro Sewu yang jalur lama. Tanjakan sangat curam seingat saya 36derajat dan panjangnya kurang lebih 3km. Kalau gak biasa liwat situ, ya mencrett.

Baca Juga:   Dipimpin Yamaha Xmax, Satlantas Polres Garut Gunakan Yamaha Nmax Dalam Patroli Natal Dan Tahun Baru

Nah pemerintah sudah sangat baik hati sejak tahun 2005 membuatkan jalan baru yang tidak menanjak tajam. Tentunya ya memutar agak jauh, keluar dulu dari loket wisata Telaga Sarangan.

Di tiap persimpangan jalan antara jalur baru dan jalur lama, ada rambu lalu lintas plang merah (dilarang melintas di jalur lama) pengguna jalan diarahkan ke jalur baru. Jalur lama dikhususkan untuk warga sekitar ke areal persawahan. Jadi yang nekad lewat jalur lama, itu sama aja dengan warga Jakarta yg suka nerobos jalur busway pengen asal cepat sampai.

Di Jalur baru, selain landai, juga sangat indah karena bisa ngelihat pemandangan Telaga dari atas dan banyak warung kopi juga. 

Baca Juga:   Pasang Lampu Overdosis, Biker Vario Ini Jadi Sorotan

Berikut ini petanya, jalur lama ada yang sejajar garis merah sedangkan jalur baru adalah yang segaris hijau. 

Nah ternyata banyak pelancong yang mobilnya bagus tapi mentalnya kere, pengen cari jalan pintas ke Cemoro Sewu lalu lewat jalan lama Mojosemi ini, ditambah skillnya nol akhirnya ya mogok, gak kuat nanjak.

Ada juga yang iseng uji nyali dan skill. Ini nih yang biasanya memang sudah sering liwat jalur ini, lalu pengen cepatnya aja milih jalur lama pakek mobil baru. 

roda2blog di sosial media

14 Komentar

  1. mungkin bisa dikasih penjelasan dan solusi soal “skill nol dan mental kere”, biar artikelnya gak berhenti di tengah jalan gitu.

    • gak ada mas, pas di pertigaan keluar dari telaga sarangan, ada petunjuk klo Solo ke kanan liwat rute baru, tapi hanya yg nekad aja yg belok ke kiri liwat jalur lama

  2. Sering ketemu ditanjakan mobil/motor malah gas pol sampe deket redline. Lah putaran mesin segitu udah ga ada torsinya, ya wajarlah merosot. Panteng aja di putaran mesin torsi puncak, biar kata naiknya pelan, resiko mobil/motor keabisan napas bisa diminimalisir.

  3. Saya bberapa kali ke sarangan jg lewat jlur lama terus. Pakai motor klo boncengan emang mesti gigi 1. Gigi 2 ga bakal kuat. Itu pun jlan pelan

Tinggalkan Balasan