Espargaro: Kemenangan Ini Lebih Penting Bagi Aprilia Karena Saya Sudah Tua

Alex Espargaro, pembalap berusia 32 tahun itu mengalahkan Jorge Martin dari Pramac Ducati dalam balapan hari Minggu di Termas de Rio Hondo untuk mengklaim kemenangan pertamanya yang bersejarah bagi Aprilia dan dirinya sendiri.

Espargaro memulai balapan MotoGP ke-200 pada hari Minggu dan grand prix ke-284 secara total dan merupakan satu-satunya pembalap di grid tanpa kemenangan GP di level apa pun.

Sekarang dia menjadi pemenang balapan kelas utama ke-118 dalam sejarah, Espargaro mengatakan kemenangan ini lebih penting bagi Aprilia daripada baginya.

“Bagi saya, jelas saya sangat senang memenangkan balapan, tetapi tidak ada yang berubah,” kata Espargaro, yang kini memimpin klasemen pembalap.

Baca Juga:   Tiga Pembalap Astra Honda Naik Podium di Jepang

“Saya orang yang sangat beruntung. Pekerjaan saya adalah hasrat saya, saya memiliki keluarga impian, saya memiliki semua yang dapat diimpikan oleh seorang pria. Jadi, kemenangan ini tidak mengubah apa pun dalam hidup saya”

“Tetapi untuk semua orang di Aprilia, ini adalah langkah besar karena enam tahun lalu ketika saya selesai dengan Suzuki dan menandatangani kontrak dengan Aprilia, tidak ada yang ingin pergi ke sana, tidak ada yang percaya pada proyek tersebut.

“Saya sangat senang karena sejak Qatar – yah, bahkan di pra-musim – saya merasa memiliki mesin terbaik dalam karir saya.” Tutur pembalap yang sempat dikritik telah hampir habis karirnya di MotoGP.

Baca Juga:   Quartararo Siap Tinggalkan Yamaha Pindah Ke Honda?

Espargaro boleh saja tawadluk atas kemenangan bersejarah ini, tapi postinganya di instagram menunjukkan dia sangat terharu atas kemenangan ini. Bersimpuh di pojokkan menangis seperti anak kecil yang baru sja menggapai mimpinya. Selamat Aleix.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan